ARIPITSTOP.COM – Kali ini mau bercerita kondisi motor salah satu motor yang masuk ke bengkel Zona Speed, motor Aerox 155 yang setiap hari dipakai untuk ojek online dengan keluhan bersuara kasar banget. Ketika dibongkar, uang jutaan harus dikeluarkan dari dompet…

Datang motor Aerox 155 dengan suara kasar ngeletek parah banget, ketika saya dengarkan suaranya terdengar nyaring berasal dari bagian pelatuk klep. Ok, kemudian kita cek bagian pelatuknya, dan ketika dibuka, kaget melihat kondisi mesin di cylinder head. Tampak kecoklatan kehitaman tandanya kehabisan oli mesin.

Pelatuk klep kita lepas, kondisi bearing rollernya sampai aus parah tidak bisa bergerak dan noken asnya akhirnya aus juga. Melihat kondisi bearing noken as, waduh sudah hancur.

Dan ketika kita cek kondisi oli mesin, ternyata kosong tidak ada setetespun yang netes, alias kering kerontang.

Inilah akibatnya kalau motor kurang perawatan bahkan hanya sekedar untuk ganti oli mesin, kata yang punya motor menunggu dulu 4rb km untuk ganti oli mesin. Untuk motor Yamaha yang menggunakan dyasil cylinder disarankan ganti oli mesin maksimal setiap 2 ribu km saja agar tetap terjaga volume oli mesinnya.

Motor ini tentu harus ganti pelatuk klep IN yang harganya hampir Rp 500ribu, kemudian pelatuk EX yang harganya Rp 180ribuan, lalu noken as yang harganya hampir Rp 700ribuan. Belum lagi bearing noken as dan ketika sudah kehabisan oli mesin seperti ini tentu kondisi piston dan cylinder sudah aus baret2, biayanya menyentuh angka hampir 700ribuan.

Endingnya, konsumen tidak ada biaya untuk perbaikan, akhirnya pelatuk dan noken as kita ganti pakai part bekas yang masih bisa terpakai dan kondisi piston terpaksa tidak kita bongkar.

Ketika kita pasang, buara mesin kembali normal lagi, dengan catatan pergantian oli mesin harus dicek setiap seminggu sekali karena untuk motor ojol dan tentunya menjaga agar piston dan cylinder tidak semakin parah ausnya.

Beriktu videonya:

Advertisements

10 KOMENTAR

  1. pelajaran kita semua kl dompet , rekening, gaji tak sesuai dengan harga kendaraan jangan dipaksa , lebih baik kendaraan yg bekas tp layak pakai drpd dipaksa ikuti jaman motor tu kaya gini , pas rusak mohon mohon ma mekanik bs diakalin, kasihan mekanik nya mau pakai apa gtl

  2. kemungkinan sdh lbh dr 4rb km…
    mudah²an pemilik motor sgra ada dana agar motor kesayangannya bs sgra normal lg, kerja jg nyaman lg

  3. Nmax ku tiap ganti oli isi 900 ml, tiap 2000 km ditop up 100 ml, lalu nyampe 2500 ganti. Begitu seterusnya dan aman oli ga nyusut Alhamdulillah

  4. Jangan lupa kang filter udara juga kebanyakan jarang dicek atau terabaikan bikin kotor ruang bakar dan klep in out. Akhirnya pernah sampe hilang kompresi, gara2 cuman ngandelin rutin ganti oli doang tp klepnya kesumpel 😂

  5. Parahnya konsumen motor jaman sekarang, sanggup beli motornya doang, servisnya ogah2 an, bahkan untuk ganti oli pun mikir2… Selagi motor masih bisa dipake, & masih bisa jalan mereka gak peduli yang namanya servis & ganti oli.., yang penting isi bensin.
    Giliran ngadat & dibawa ke bengkel mereka ngomel kemotor… Nih motor nyusahin, bilang ke mekanik tolong akalin bang…

  6. Saya yang pernah jadi ojol bersyukur jadi orang yang rawatan. Walaupun motor menempuh ratusan km sehari, motornya juga motor lama shogun 125 2010, perawatan motor tetap yang utama. Gak pernah yang namanya mogok atau kasar suaranya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here