ARIPITSTOP.COM – Quartararo tidak bisa bersaing dalam perebutan podium di GP Inggris, pembalap asal Prancis tersebut awalnya mengira jika long lap penalty bakal menjadi masalah saat balapan namun faktanya tidak, dia mengalami kesulitan merangsek kedepan akibat kondisi ban belakang.

“Saya pikir long lap penalty bakal lebih merugikan. Ternyata tak buruk. Ban belakang saya lah yang sangat buruk. Di belakang banyak rider, motor kami tak bisa dikendarai. Ketika hanya ada satu motor, situasinya oke. Sekalinya lebih dari satu motor, ban belakang jadi sangat panas dan kami kehilangan performa. Usaha menyalip jadi mimpi buruk,” ujar Quartararo via Crash.net.

“Saya rasa saya bisa bertahan di depan tanpa long lap. Pasalnya, masalah kami bukan jarak waktu dari pemenang. Kami kehilangan 1,5 detik, dan ini tidak buruk. Jika hanya ada satu motor di depan dan saya kehilangan 1,5 detik, semua masih oke. Namun, ketika saya ada di di belakang banyak pembalap, ban belakang saya jadi superpanas,” lanjutnya.

Quartararo menyebutkan jika dirinya dan timnya melakukan kesalahan besar dengan tak pernah menjajal ban belakang keras sepanjang akhir pekan. Andai memakai ban itu, mungkin panas yang terjadi takkan sampai membuat bannya aus dengan cepat. Meski begitu, ia cukup puas dengan performa ban depan lunak yang ia pilih.

“Dengan ban keras, mungkin bakal lebih baik. Namun, selalu mudah ngomong begini setelah balapan. Kami tak menjajal ban keras sebelum balapan. Kami salah karena tak mencobanya. Padahal, dalam kondisi seperti ini, superpenting pakai ban itu. Namun, ban depan lunak saya oke. Biasanya saya benci ban lunak, tetapi di trek ini kerjanya oke,” ucap El Diablo.

Dengan hasil finisnya yang tak memuaskan ini, ditambah kemenangan Bagnaia, Quartararo pun memiliki satu tambahan rival dalam perebutan gelar. Pasalnya, kini tak hanya Espargaro yang ketat membuntutinya di klasemen, melainkan juga Bagnaia yang kini merangsek ke peringkat ketiga dengan ketertinggalan 49 poin saja darinya.

“Kami nyaris kalah poin setara dua balapan dari Pecco! Jadi, jelas saya lihat Pecco sebagai rival yang lebih sengit dalam perebutan gelar. Kami harus membiasakan diri. Pada Jumat, Ducati lebih lamban, karena motor kami sangat mirip dengan tahun-tahun sebelumnya. Namun, sekalinya menjalani lebih banyak lap, mereka lebih cepat dari kami,” tutup Quartararo.

Advertisements

1 KOMENTAR

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here