Razia polisi yang terjadi di daerah Aceh Tamiang menemukan siswa SMP yang masih duduk di kelas satu ini berboncengan naik motor menuju ke sekolah, miris karena orang tua sudah mengijinkan anak naik motor ke sekolah padahal sangat membahayakan nyawa sang anak.
instagram-aripitstop

Dalam video yang dishare oleh Ikwan Suar Zed di grup Berita Aceh Tamiang tampak jelas polisi memberhentikan dua siswa yang saling boncengan naik motor matic, mengejutkan mendengar pengakuan sang bocah yang mengatakan kalau orang tuanya yang menyuruh anaknya berangkat sekolah naik motor. Belum jelas apakah siswa tersebut terkena tindakan penilangan atau tidak karena video sudah terpotong.

Namun dalam video tersebut sudah jelas bahwa orang tua menjadi peran penting untuk para anak tidak mudah bisa mengendarai motor, mengingat mereka masih berfikir labil. Memang sebuah nasib sudah ditentukan oleh yang Kuasa namun kita tetap perlu melakukan tindakan2 hal yang mengurangi resiko yang merugikan diri kita atau orang lain.

Video via hp klik disini

16 KOMENTAR

  1. Jangan cuma bisa ngomong safety.
    Iya dikota besar ada bis sekolah gratis.

    Nah kita dikampung…. ?

    1000 rupiah aja besar Lik…..
    Penghasilan dikampung rata2 15,000 sehari, mau naik angkot, ?
    Angkot nya juga jarang…..
    Naik sepeda?
    Mahal.
    Ortu juga perlu buat kepasar yg aga jauh.
    Jdnya pk motor…..

    Keadilan sosial belum merata kang, miris.
    Aku tinggal dikampung, jadi tau keadaannya

  2. punya anak ya harus siap berkorban, jangan korbankan anaknya…. ngeluh duit susah tapi bisa beliin motor, di kota2 besar atau jkt yg super macet sebelum ada gojek juga yg anterin ortunya dan itu jam2an

    • Maksudnya nggak whorthed mas,
      Beli sepeda memang tidak semahal motor, tapi ga value, ga bisa boncengan bawa sayuran, keliling sama keluarga,
      Jatuhnya sepeda itu lebih mahal drpd motor,
      Think smart before speak up

  3. mungkin perlu digalakkan (dan peraturannya) motor 50cc seperti di jepang… tidak perlu sim sukur2 tidak dipajakin jadinya murah dan jalan selevel sepeda tidak boleh tengah jalan
    tapi liat org indonesia kayaknya pesimis liat gengsinya yg gede

    • Peraturannya sudah ada
      Cc dibawah 50 dan top speed dibawah 40 kpj gak perlu stnk dan apalagi sim

      Tuh banyak sepeda listrik juga kan kalo sepeda biasa terlalu berat

  4. Lucu juga ada yang komen naik sepeda mahal….:-D
    yang ada males naik sepeda kali karena capek…

    Dulu biar bapak sudah punya motor, mobil
    saya tetep gak dikasih bawa sendiri sampai punya SIM.
    Bolehnya bawa sepeda aja. Sekolah juga gak ngebolehin
    siswa bawa motor atau mobil sendiri kalau ketahuan
    dipanggil ortunya sama pihak sekolah.

    • Sepeda ga value for money.
      Kepasar,
      Ke sawah, kebun. Jauh mas….
      Rata rata dikampung punya motor lebih dr 1 dirumah.

      Sekarang itu sepeda sudah jarang dikampung, lebih banyak motor, ga kaya taun 80-90an

      • Saya tahun 2000 masih naik sepeda lho.dan Alhamdulillah kehidupan saya sekarang masih lebih baik dari teman-teman yang dulu sudah pada punya hape dan pada gengsi naik sepeda

  5. kondisi yg memaksa. Untuk yg di pedalaman memang tdk bisa berbuat banyak.
    Perlu sosiali atau iklan besar besaran sepeda ontel listrik. Kalo perlu ini yg perlu di genjot sebelum gembar gembor motor listrik. Skaligus sebagai pengenalan energi listrik pd alat transportasi.

  6. Peran orang tua & guru sangat penting. Di domisili sy sekarang daerah perkampungan anak 5 SD bawa motor, yg boncengan ampe 3.
    Seharusnya pihak sekolah melarang muridnya untuk membawa / mengendarai motor sendiri.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here