iklan iwb

moge berhenti di zebracross

Dishare oleh akun facebook bernama Fauziah Nur Wulandari yang berupa penampakan sebuah motor moge berhenti di garis zebra cross ini ramai diperbincangkan, saya temukan di salah satu grup di facebook yang ternyata bersumber dari akun Fauziah Nur Wulandari. Yap… moge berhenti di zebra cross yang seharusnya untuk menyeberang para pejalan kaki ketika lampu merah menyala.

Moge masih menjadi pusat perhatian karena dinilai orang berdwit dan berpendidikan namun memberikan contoh yang kurang baik bagi pengguna jalan yang lain.

moge brenti di zebracross

Padahal kalau mau dilihat sebenarnya pelanggaran lebih banyak dilakukan oleh para pengguna motor kecil loch… intinya sich saling sadar diri saja kok… sadar berlalu lintas sejak dini saja dech… dan melihat diri kita sendiri apakah sudah tertib di jalanan.

nich… sama sajakan…

razia

Advertisements

1 KOMENTAR

  1. ane yaqin plaggar trbayak ya buka para moge tapi para rider mocil.. motor kecil otak kecil rejeki kecil namun alangkah lebih baik..

    pengendara moge.. yg berotak gedhe..berduit gedhe.. yg bermotor gedhe.. lbih disiplin.. jgan jadi kaya pgendara mocil., biar kredibilitas moge lebih baik

  2. Halah kesenjangan sosial moge sllu disorot pdhl mocil jg ada, soal bnyk atau gak nya ya krn mocil lbh bnyk drpd moge.. bersiin hati aja deh gak usah iri hati, moge mocil kl ngelanggar jg ditilang hnya prlakuannya saja yg brbrda, maklumi saja krn anda ada di Indonesia #maafpanjang #peace

  3. di jogja solo berhenti di belakang garis itu masih mayoritas beda dengan di jakarta atau gak tau dengan daerah lain, sehingga jangan disamakan antara jalanan jogja solo atau daerah lain dengan jakarta masalah pelanggaranya

  4. Yang posting foto, ga tau karena orang kritis sama peraturan ato sirik sama kendaraan si pelanggar. Padahal tiap hari mocil lebih gila lagi.

  5. Pemilik moge,
    rata2 berpendidikan tinggi,
    sekolah diluar negeri.

    Jangan samakan dengan pemilik mocil (dibawah 200cc) yg rata2 berpendidikan rendah, termasuk ana…..
    Kesadaran berlalu lintasnya pun rendah….

    Tp alhamdulillah, ana pernah tinggal d luar negeri yg tertib, meskipun cuma sebagai jonggos…

    Tp ana bersyukur, bahwa ana tau mana yg baik dan benar dan mana yg buruk dan salah….

    In sya Allah, sebagai pemilik mocil, ana berusaha tidak melakukan kesalahan seperti gambar pengendara moge diatas, yg kemungkinan berpendidikan tinggi, dan pernah keluar negeri, negeri yg maju dan tertib.

    atau seperti kelakuan buruk mayoritas motor kecil di Indonesia….

  6. Bar eneng acara po iki munyuk2 iki kamis wingi? Sempet ketemu 2 munyuk numpak motor iki bengi2, warna abang karo sijine lali aku. Tak pecicili wae to si munyuk. Hahaha.

  7. Padahal kalau mau dilihat sebenarnya pelanggaran lebih banyak dilakukan oleh para pengguna motor kecil loch… intinya sich saling sadar diri saja kok… sadar berlalu lintas sejak dini saja dech… dan melihat diri kita sendiri apakah sudah tertib di jalanan====pendapat yang sangat bijaksana sekali.

  8. yup benull , pelanggaran sbnrnya lebih banyak dilakukan mocil. tapiiii ada tapinya donk hehe. scr volume moge kalah telak dengan mocil. scr logis yg taat dan yg melanggar selallu lebih banyak dari moge. karane banyak jd hilang rasa spesialnya “ala bisa karena biasa”. Moge harganya nggak murah, disini analoginya yg beli moge itu orang mampu. orang mampu analoginya berpendidikan. JAdiiii, knp pelanggaran by moge lebih di blow up ketimbang pelanggaran by mocil karena..
    1. terlalu banyak pelanggaran mocil jd ga terlalu istimewa lagi
    2. pemilik moge dianggap kaum berpendidikan yg seharusnya lebih mengerti tata tertib berlalu lintas

  9. Itu FB Fauziah Nur Wulandari lebay…
    Sok suci lah Dia…

    Padahal penguguna Motor Non-Moge lebih buwanyaakk yang melakukan pelanggaran seperti di foto itu…
    Bahkan ada yg lebih parah…

    #Serinf TerjadiDiKotaBesar

    – Satu Hati Untuk Semakin Di Depan –

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here