bos-gesit-serang-honda

Beberapa waktu lalu pihak Kementerian Perhubungan bersama Fakultas Kesehatan UI dan Astra Honda Motor (AHM) melakukan uji coba berkendara menggunakan motor listrik. Yap, pada saat uji coba tersebut menggunakan motor  EV-Neo memiliki jarak tempuh 34 km dengan waktu pengisian baterai selama 3,5 jam atau cukup setengah jam menggunakan metode quick charge dan motor ini setara dengan motor konvensional 50cc.

honda cengkareng

Nach, pada uji coba berkendara ini ternyata tidak melibatkan Garansindo Group dan Institut Teknologi Sepuluh November (ITS), yang notabene sudah punya GESITS, yang memiliki spesifikasi setara dengan skutik bermesin konvensional dengan kapasitas 125 cc dengan jarak tempuh 80 sampai 100 km.

motor-listrik-honda

Hal inilah yang memicu CEO Garansindo Group Muhammad Al Abdullah untuk buka suara. Dalam pembicaraannya kepada otomotifnet menyebutkan bahwa dikatakan ada misipembodohan dalam ujicoba motor listrik ini. Kenapa ujicoba memakai motor listrik dengan kapasitas yang kecil, yang seharusnya memakai motor listrik yang powernya setara dengan motor2 konvensional saat ini seperti milik Garansindo. Menurutnya jika memakai motor yang lebih kecil maka masyarakat akan berfikiran bahwa ternyata motor listrik belum cocok digunakan di indonesia yang pada akhirnya lebih memilih motor konvensional dan Honda kembali menjadi leader di kelas ini.

Berikut hasil wawancara dari otomotifnet :

“Sekarang ini ada misi pembodohan, kenapa? Karena motor yang diuji coba ‘abal-abal, tidak setara dengan motor konvensional yang ada saat ini,” tegas pria yang akrab disapa Memet ini.

“Motor ini setara 50 cc dengan jarak tempuh sekian, tentunya masyarakat yang biasa naik motor bebek 110 cc atau skutik 125 cc yah bakal komplain lihat itu, motor ini gak bisa ini gak bisa itu. Makanya aneh, ada modus Honda yaitu pembodohan,” sambungnya kemudian.

Dilanjutkan lagi, jangan sampai nantinya ada penggiringan opini hasil pengujian bahwa motor listrik tidak bagus. Padahal, jika Honda mau memberikan motor listrik yang benar juga bisa.

“Benar itu gimana sih? Paling tidak performa motor yang dikasih setara dengan bebek atau skutik 110 cc atau 125 cc. Masyarakat bisa merasakan apple to apple. Kalau cuma setara 50cc, jangankan motor listrik, motor konvensional saja tidak akan dilirik,” tambahnya lagi.

“Pertama, kenapa dia (PT Astra Honda Motor) dulu enggak mau membuat motor listrik?” terang Memet kepada otomotifnet.com (9/9).

“Kedua, kenapa ujicoba yang dilakukan bersama pemerintah mempelajari motor listrik tapi yang dikasih barang yang enggak sesuai pemakai motor di Indonesia. Apa motif Honda memberikan motor yang tidak layak untuk diuji coba. Mereka punya niat tidak baik. Kalau baik kan dikasih barang yang bagus,” lanjutnya.

Advertisements

41 KOMENTAR

  1. Yg jelas , Honda Jepang punya divisi R&D yg isinya minimal sarjana, Doktor atau Profesor pasti berserakan disana, metode riset yg terukur dan teruji ……hla klo “motornya” Garansindo yg bikin siapa ? apa kualitasnya setara ? hla wong divisi R&D aja abal2, gak sebanding dg Jepang…… OK, ya jelas beda toh, tp klo ngeritik motor Honda abal2 mestinya ngaca dulu, dg spek motor segitu harga segitu, apa yakin Garansindo bisa jualan motornya ?

    Jualan motor itu g cuma jualan spek …. kualitas produk, fasilitas produksi, metode ujicoba, jaminan 3S, manajemen suplier & material stock ….. apa Garansindo bisa menjamin produknya punya ini semua ??

    Ojo rumongso iso, tp mestine kudu iso rumongso

    • Yang dimaksud abal abal bukan produknya, melainkan cara ujinya. Pihak garansindo juga gk mugkin lah, jelek2in produk orang. Merel juga pasti tahtu etika.

    • Hoammmm bukan motornya yg abal2 om tpi di balik itu masih ada kepentingan sepihak. Contohhnya mobnas listrik yg di persulit dmi keuntungan pihak lain. Semoga faham.

    • Itu prof, doktor & para sarjana yg gak abal” itu masih di gaji siapa..? Masih ada bosnya kan..? Inilah contoh orang yang di katakan pak habibie ya model begini, dari jaman penjajahan jg banyak nih yang model kaya begini, ternyata masih meregenerasi toh rupanya,,, alhamdulilah pembaca pada bisa nilai ko.

    • Kapan majunya indonesia bro?? Masih mau ekspor teknisi atau ahli aja??? Ngga berkembang pemikiran ente. Fans Boy akut motor luar ya?? ATPM cuma fasilitator masyarakat di otomotif, seharusnya bisa membuat negara maju dalam hal otomotif dengan memajukan teknologi di negara dia berada. Bukan hanya mengembangkan bisnis ekonominya semata dengan teknologi yg berkutat sekitaran itu saja. Di luar indonesia menjual barang dengan teknologi berbau listrik aja mahal2 bro, teknologi itu mahal. Pikir sendiri kenapa ATPM yg dimaksud bilang abal2 orang indonesia bisa membuat teknologi yg berharga mahal dijual dengan harga pasaran yang merakyat saat ini??? Pikirnya ke depan bro, terus optimis, jangan cuma pesimis malah buat mandek ditempat, ngga maju2 negara ini.

      • Bisa kebayang kalo Indonesia isinya WANTO semua !!! Gila ! Wanto sekolah dimana tuh bisa militan begitu ngebela pabrikan yg puluhan tahun cari duit di Indonesia tapi gak pernah mau transfer teknologi… Mungkin dapur dia puluhan tahun ngebul karena Jepun !!!

  2. Kok dikasih motor the strata debian skrg Yakut mnggerus pasar yang ADA.jdi cukup yg jelek aja. Hehe masyarakat dah tahu..Honda takut ada produk local berkembang hehe..

  3. ….. “motornya” Garansindo yg bikin siapa ? apa kualitasnya setara ? hla wong divisi R&D aja abal2…..

    cari tau dulu sebelum ngomong….gak asal fanatik jepang…

  4. Penjarain aja honda kek perancang moblil listrik yg ada di indo toh sama2 dari listrik jg, kalo bisa aekalian uji emisi pasti gk lolos ngoahahahhaaaa

  5. menurut saya logis dan beralasan apa yang disampaikan oleh CEO garansindo, yang namanya uji coba pasti yang dilihat pertama kali adalah impresi awal, apalagi ini berkaitan dengan penerimaan oleh masyarakat ( uji publik ). Ketika masyarakat kita yang sudah terbiasa dengan motor ber cc 110-125 keatas di beri produk baru dengan cc jauh jauh lebih kecil, misal 50 cc, bisa dibayangkan yang terjadi adalah akan ada banyak komen-komen negatif karena pasti mereka akan membandingkan dengan produk2 yg sudah ada ( kita bicara masyakarat secara umum ). Begitu jg dengan tanggapan dari pihak Garansindo, mereka sebenarnya nggak neko2 kok, cuma menanggapi mengapa yang dipakai tes uji publik adalah motor yang notabene underspec ( setara 50 cc ) apabila kita compare dengan motor2 yang ada sekarang. Toh saya rasa pihak Garansindo pasti setuju2 saja jika motor yang dipakai untuk tes uji publik tetap dari HONDA tapi dengan spec yang mirip/hampir sama dengan motor2 sekarang, sehingga yang dibandingkan oleh masyarakat nanti bukan soal performa lagi tapi value lebih dari motor listrik yaitu tidak perlu mengisi bbm, tidak ada asap CO yang berbahaya, dan ramah lingkungan.
    Tujuan utama dari Garansindo dan ITS sudah pasti bukan untuk menjadi market leader ( mbok pikir pabrikan Nippon ? wkwkwk ), tp yg pasti dengan diluncurkannya gesits sudah menunjukan kalo mereka peduli dengan lingkungan, dan itu sudah dengan gerak nyata 🙂

  6. duh mau komen pak Wanto diatas kok ya malah ga nyambung di bawahnya ya, pdahal uda klik balas td, piye ki lek ari ? 😀

  7. Yang ketar-ketir ternyata pihak Honda yang lain masih nyaman² aja wkwk :v soalnya yang lain tidak fokus di dunia otomotif juga, di permusikan, elektronik massal, kelengkapan alat masak sudah teruji ehehehe … Lihat Yamaha aja lah… Mereka adem ayem aja kan sampai sekarang haha ?

  8. Bikin negatif mindset biar masyarakat underestimate dng motor listrik, begitu gesits mati honda byar byur bikin motor listrik yg beneran gitu mksudnya????

  9. sebenarnya sekarang juga kita menunggu terobosan Garasindo dgn Gesitnya. Klo memang merasa ada upaya menghadang produk mereka, lakukan dgn pendekatan yang berbeda. Beberapa waktu lalu sih mereka sudah mencoba berkomunikasi dgn pihak Gojek, mungkin mereka akan mensupport Gojek dgn Gesit. Sekalian promosi. Masyarakat kan bisa menilai langsung ketika mereka naik Gesitnya Gojek, atau melihat abang2 Gojek dengan Gesitnya. Semoga Gojek yg sering mengClaim perusahan nasional mau maju bersama2

  10. motor listrik performa setara 110-125cc, emang mau ngebut di mana?
    yang penting kan jarak tempuh, bukan performa..
    emang motor listriknya mau dibuat balapan apa?!

  11. modus banget ya, ujicoba kok pakai motor lemot. coba pakai motor listrik ZERO, dijamin masyarakat pada puas.

    ayo rakyat Indonesia bersatu melawan Honda dan kroninya. ayo garansindo segera edarkan GESITS, uji coba melibatkan masyarakat luas se-Indonesia. zaman internet gini Honda dan kroni gak akan sanggup membendung kebenaran.

    Kelakuan Honda Indonesia memang gitu sejak dulu, gak berani inovasi, masih ingat zaman astrea, cuma gonta-ganti striping doang. Untung ada yamaha yang berani inovasi, jadinya Honda terpaksa ngikut.

  12. komen aja beli mah kaga sepatu masih import baju masih import mobil masih import motor masih import barang lokal aja gak ada kipas angin aja masih import duh duh

  13. R&D dari jaman firaun isinya orang pinter dari segi ‘tehnikal’ bukan dari segi bisnis, orang RND salalu berusaha menciptakan produk yg luar biasa, tapi apa mereka pegang kuasa..orang marketing yg bicara setidaknya kalo di indo..ndak heran gaji orang marketing selalu lebih gede dari orang RND..bencana RND didunia motor itu terjadi disini oelh tu pabrikan yg suka punya produk klotok2..kalo sya jadi RND saya malu liat yg tak didesain di downgrade oleh orang2 tsb

  14. saya udah liat sendiri motor gesits ini, mngkin krn masih prototype, finishingnya masih “jebang” (jelek banget) dan terkesan materialnya murahan, misal baut2nya sprti bahan yg mudah berkarat, material plastiknya mirip mocin – yg blm umur 1 thn udah “bubang” (buluk banget). semoga nti pas masspro dah make bahan yg kualitas bagus.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here