adu drag di thailand

Niat pihak pemerintah serta kepolisian untuk menampung para pebalap liar ternyata tidaksemulus yang diduga. Dalam diskusi yang diadakan Dirlantas Polda Metro Jaya mereka mengemukakan pendapat mereka.

Saya kutip dari kompas ( klik disini ) :

“Kami sih sebenarnya tidak butuh wadahnya, kami hanya butuh uangnya. Mohon maaf, kami balap liar di jalan melalui perjudian. Pebalap bisa mendapatkan uang dari Rp 10 juta bahkan sampai Rp 50 juta. Itupun hanya dalam waktu 20 menit sampai 30 menit saja,” ujar Arif dalam diskusi yang diadakan Dirlantas, Selasa (12/1/2015).

Salah satu pebalap liar, Arif Setiawan mengatakan, dia dan teman-teman yang lain sebenarnya tidak butuh difasilitasi.
Arif menganggap, kepentingan mereka bukan hanya sekedar tempat untuk menyalurkan adrenalin, tapi yang lebih penting adalah masalah keuangan. Dari balap liar, satu joki bisa menghasilkan uang sampai Rp 50 juta.

Tanggapan dari Dirlantas Polda Metro Jaya Kombes Risyapudin Nursin :

“Kami kami ingin bawa ini jauh ke depan. Selain itu, kami juga mau tidak mau harus melindungi para pemuda Indonesia dari efek buruk balap liar. Mestinya juga juga tidak seharusnya adik-adik ini memiliki pemikiran seperti itu. Karena nantinya kami yang akan dimintai pertanggung jawaban oleh orang tua dan masyarakat,”

Padahal balapan liar bisa dikatakan mengganggu ketertiban masyarakat karena membahayakan pengguna jalan lainnya, sudah banyak contoh korban bergelimpangan akibat balapan liar ini.

Monggo silahkan berpendapat.

Advertisements

1 KOMENTAR

  1. mendengar kata 50juta polisi langsung mikir kok gak pernah kasih jatah ya,,,,catratttt..kenyataannya yg ngasih pelicin kagak pernah dirazia polisi noh liat jaln kebandara cengkareng aman coyyyyy…

  2. Udah bagus mau difasilitasin, masih ngeyel.
    Cuma balap kacangan aje belagu. Hwehwehwe.
    20 menit dapet 50 juta kalo ngurus idup sendiri aje kagak becus sama aja cuma jadi sampah masyarakat. Hwehwehwe.

  3. 30mnit 50jt,
    tp ga pernah liat ad org kaya raya hanya jd joki drag ilegal.

    klo di biarin, tereak” blg ga di urusi pemerintah. salahin om djoko.
    di urusin ,ngeyel alesan ini itu.

    gaji metromini ngakunya 9jt/bln
    joki drag liar ngakunya 50jt/30mnt

    org indo pd kaya bener yak

  4. aaaah ngapusi kowe 30 menit dapet 50 jt dikurangin beli part racing nya, maintenace , bayar crew +pembalap+manager,pendaftaran, akomodasi transportasi duite ono mung gur sithik durung bayar cewek e wkwkwkwkwk mulih nggowo kolor doank

  5. Yakin om dapet segitu? Atau cuma alasan aja gak mau difasilitasi karena gak mau sisihkan sekian persen utk oknum dari hasil yg aslinya gak sampai puluhan juta, di thailand terfasilitasi jg msh bisa judi ada ceweknya juga ckck

  6. percaya sampe segitu?? paling banter juga maen goceng ceban udah gede banget… blm buat foya foya sama dandanin motor semalem lngsung habis.. tapi ngga tau kalo skr anak drag tajir tajir…

  7. Wah fitnah..
    Mana ada joky dpet duit segitu..
    Harusnya tanya dulu itu duit segitu duit berapa org, gag mungkin itu buat joky, joky paling cmn dapet 800 ribu kalo tarohan.a partai 50 juta, itu pun duit ramai”..

    • Itulah kesalahan negara ini kangbro.orang jatuh dr motor krn balap liar pun,mereka gak peduli,karena biaya berobat gratis ditanggung BPJS pemerintah

  8. daripada takut dimintain pertanggungjawabannya dari ortu, mending gakusah diurusin. kalo perlu dipenjarain aj pelakunya. itu yang lebih masuk logika sbagai pertanggungjawaban dari pihak kepolisian..

Tinggalkan Balasan ke dans Batal balasan

Please enter your comment!
Please enter your name here