iklan iwb

 

menu mudik

Mudik lebaran…! banyak kenangan yang tidak akan terlupakan dari momen indah bersama keluarga hingga kenangan pahit yang menjadi pelajaran dalam perjalanan hidup kita. Kalau kemarin ada tarif parkir yang melonjak gila2an, sekarang ada lagi menu makan yang super gila.

menu mudik

Terjadi di jalur pantura sudah masuk jawa barat, momen lebaran dan perjalanan arus mudik dan balik memang benar2 dimanfaatkan dengan baik oleh oknum2 yang suka meraup keuntungan berlebih. Pecel ayam yang biasanya 10ribuan bisa melonjak jadi 45ribu, hehehehe… padahal cuma daging ayam sepotong. Nasi goreng yang dihari biasa paling mahal 15ribuan naik jadi 40ribu. Tentunya ini tidak semua karena hanya segelintir oknum saja yang memanfaatkan kelengahan para pemudik. Menjadi pelajaran buat kita ketika mau istirahat di rest area dadakan atau tempat makan dadakan sepanjang jalur mudik, pastikan kita tanya harga dulu jangan sampai menyesal diakhir… seperti bon menu makan diatas, seperti makan di restoran saja dech… Lebih baik makan di tempat makan cepat saji seperti di C*C  yang banyak buka di SPBU jalur mudik atau makan di pasar yang kita lewati… nah yang lebih hemat ya beli saja di warung padang atau warteg.

Momen lebaran bukan hanya dimanfaatkan para oknum di jalur mudik saja tapi di tempat wisata seperti di monas seperti yang dilansir oleh tribunnews.

“Berapa? Masa Rp 135 ribu?” terdengar suara tinggi warga di satu tempat makan di area parkir Lenggang Jakarta, Monas.
Setelah keluar dari tempat makan itu, ia mengatakan tadi dirinya makan bersama suami dan satu orang anaknya.
“Nasi pake pecel dua, anak nggak pake nasi, terus minumnya aqua botol dua, tadi saya bayar Rp 135 ribu,” kata Devi (35) di Monas, Jakarta Pusat, kepada tribunnews.
Ia memaparkan seporsi pecel ayam harganya Rp 35 ribu, aqua botol satunya Rp 15 ribu.
“Tadi anak saya minum berdua sama saya mas,” tambahnya.

Menurut Devi harganya terbilang tak wajar, karena tak ada yang spesial dari makanannya.
“Sambel, ayam, timun, aqua masa Rp 50 ribu,” keluh warga asal Depok ini.

Menjadi pengalaman yang tak akan terlupakan dan tidak akan diulangi lagi…

Advertisements

21 KOMENTAR

    • Yg dipotong mgkin ayam juara nasional ayam berkokok..kalo bebek paling juara nasional bebek berkwekwek.
      Jadi ingat filmnya dono, makan burung dara, hrganya jutaan krna burung tersebut juara balap tingkat internasional Wakwakwak ?

  1. gak akan jadi kaya juga pedagang nya…..
    buat pembelinya: gak akan jatuh miskin juga….

    nikmati saja hari hari mu…

  2. Yang malak pembeli di monas, kalo sudah diusir-usirin sama satpol PP baru teriak2 kalo pedagang kecil dizolimi. Hadehhh…

  3. kalo tiap mau makan emang harus nanya harganya dulu biar ga digetok mahal…. apalagi moment lebaran… biasanya tuh kalo bapak2 malu buat nanya… kalo saya cuek aja… daripada ntar ga bisa bayarnya… lebih malu lagi…

    paling aman ya fast food emang… quality makanannya sesuai standard… pelayanannya baik… complain bisa…. harga ya 11 – 12 ama pinggir jalan di momment lebaran.

    https://pasukanredribbon.wordpress.com/2015/07/18/honda-cb-190-motor-cc-kecil-dengan-design-luar-biasa/

  4. sekali pengalaman mirip seperti itu, sejat saat itu saya kalau perjalanan keluar kota atau mudik dan mau makan pilih restoran permanen karena harganya normal seperti hari biasa. tapi kalau belum nemu juga mampir dimana saja yg pening tanya harga dulu sebelum pesan makanan dan minuman, kalau ga wajar ya bisa langsung pindah

  5. Gadanta yang jualan masa harga setinggi langit gitu mending makan di hotel lebih ekslusip ada aura elegannya wkwkk lah ini di pinggir jalan? Mana Tulisan di notanya kayak ceker ayam. Amburadul tenan! Pemakaian huruf kapital dan huruf kecilnya gabener. wkwkwk

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here