ARIPITSTOP.COM – WithU Yamaha RNF MotoGP Team akan turun di MotoGP 2022 dengan ekspektasi tinggi. Hal itu rasanya masih wajar mengingat skuad ini cukup berpengalaman turun di MotoGP sejak 2019 saat masih bernama Sepang Racing Team (SRT) yang didukung Petronas. Sementara setelah berevolisi dengan nama dan squad terbarunya, di tahun 2022 tim RNF akan diperkuat dengan pembalap yang sudah kenyang dengan pengalaman dan dengan pembalap yang belum berpengalaman di balapan kelas MotoGP.

RNF ini bisa dibilang memiliki line-up paling bervariasi di grid tahun depan sebagai veteran berpengalaman Andrea Dovizioso, pembalap paling berpengalaman di grid, bermitra dengan rookie dan lulusan Moto3 ™ Darryn Binder, mungkin yang paling tidak berpengalaman di grid. Jadi, tantangan seperti apa yang akan dihadapi tim?, Razali bercerita kepada MotoGP.com.

“Dimulai dengan Andrea, dia memiliki banyak hal untuk dibuktikan,” kata Razali, berbicara kepada Jack Gorst dan Simon Crafar dari motogp.com. “Saya pikir tahun depan dia akan ingin melakukannya, saya tidak melihat gunanya dia kembali dan tidak mencoba. Dengan keseimbangan pengalaman, saya pikir kami berharap Andrea melakukannya dengan baik dan berjuang untuk Kejuaraan. Di Darryn, jelas ada lima rookie, dan targetnya adalah dia menjadi rookie terbaik. Saya pikir itu yang terbaik yang bisa kita harapkan dan targetkan untuknya. Mari kita lihat, itu akan menarik.”

“Pengalaman saya dengan Andrea adalah dia sangat analitis. Dia sangat jelas dalam apa yang dia inginkan, masalah dengan motor, maka Yamaha memberikan banyak penekanan pada komentar dan umpan baliknya. Saya pikir [Yamaha] membutuhkan perspektif yang berbeda dari sudut pandang yang berbeda. pebalap, terutama yang berpengalaman, dan dia akan berkontribusi pada seluruh pengembangan dan juga membantu Darryn pada saat yang sama.” ujar Razali.

Dan yang menarik lagi adalah, kedua pembalap akan ditemani oleh crew chief yang bukan kaleng-kaleng. Dovizioso akan bekerja sama dengan Ramon Forcada yang berpengalaman dan berpengetahuan luas, sementara Yamaha membuat langkah cerdik untuk memburu mantan kepala kru KTM Ajo Red Bull, Noe Herrera. Pembalap Spanyol, yang baru saja membantu Raul Fernandez menjadi yang kedua di Kejuaraan Dunia Moto2™ tahun ini, telah ditempatkan di sudut Binder untuk tahun 2022.

“Itu kejutan besar lain yang datang kepada kami. Kami memiliki Noe, yang merupakan kepala kru Raul Fernandez di Moto2, dengan hampir 19 tahun pengalaman dengan banyak pembalap. Dia bekerja dengan Raul, dengan Miguel [Oliveira], dengan Brad Binder, dengan [Johann] Zarco, jadi ada sesuatu dalam dirinya. Dia mampu mengembangkan pembalap menjadi pembalap hebat. Kami berharap Noe, bersama dengan Darryn, dapat melakukan sesuatu untuk membantunya tahun depan.” pungkas Razali.

Advertisements

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here