ARIPITSTOP.COM – Kejadian yang bisa dibilang aneh karena motor NInja ZX-25R yang kondisinya masih baru 1 bulan dipakai mengalami Piston macet hingga membuat stang piston patah, menurut informasi kalau pemilik motor ini baru saja mengganti knalpot standarnya memakai knalpot racing.

Dilansir dari Motorival.com, sebuah kejadian aneh terjadi pada motor Ninja ZX-25R, pasalnya motor 250cc yang dibagi menjadi 4 piston ini mengalami “Engine Crash”. Dari informasi yang ada, motor ini baru dibeli sekitar 1 bulan dan baru sekitar dua hari ke bengkel resmi untuk melakukan perawatan 1.000 km pertama.

Belum diketahui sebab pastinya, motor yang sudah terpasang knalpot racing ini tiba2 mengalami piston macet hingga mengakibatkan stang piston (crankshaft) patah. Bisa dilihat dalam foto, salah satu pistonnya yang berada di pinggir terlihat patah.

Informasi yang saya ambil dari Motorival.com menyebutkan jika motor ini tidak bisa diklaim garansi akibat pemakaian knalpot racing. Meski sebenarnya belum diketahui penyebab pasti kenapa piston ZX-25R ini bisa macet hingga patah. Apakah pemakaian knalpot racing mengakibatkan kerusakan mesin?, iya… dalam jangka panjang, tapi apakah secepat ini?, inilah yang masih menjadi misteri dan kita harus menunggu informasi resmi dari pihak Kawasaki yang lebih tahu tentunya. Apakah ini kesalahan konsumen atau ada kesalahan teknis lainnya.

Soal garansi, pemakaian knalpot racing memang menggugurkan garansi mesin, hal ini berlaku rata2 untuk semua pabrikan motor. Ini secara peraturan dari pabrikan ya… knalpot racing bisa menggugurkan garansi motor terutama bagian mesin kecuali ada kasus tertentu yang membuat pabrikan memberikan sebuah kelonggaran.

Advertisements

18 KOMENTAR

  1. Suzuki gsxr 150 ganti knalpot racing SARP garansi tidak hangus. Kawasaki apa gak pede sama kualitas barangnya..? Lagian motor seperti itu di belahan dunia manapun pasti diganti knalpot racing. Eh ini malah patah..😀 ambyar..

    • GSX pake knalpot SARP ga hilang karena knalpot itu yg keluarin suzuki sendiri..dia tau mana yg terbaik buat enginenya.. lagian GSX piston gede bro 150cc rpm cuma 13.000 per menit. Bedain ma piston zx25r yg 250cc ÷4 hasilnya 62.5cc per piston. Bayangin lebih kecil dr honda 70cc. Barang sekecil itu harus nerima back preasure 18.000 rpm. Makanya kalo jebol masih masuk akal…yg ga masuk akal kalo mesin gsx masih muda dah jebol…dah piston lumayan gede 150cc rpm cuma 13.000 harusnya aman.

      • Justru klo piston kecil rpm bisa lebih tinggi, & itu 4 silinder…GSX 150 itu single, piston lebih gede, rpm 13000 itu udah bagus buat single silinder 150cc…pabrikan lain berani kasih limit 150cc single smpe 13000 ?….dan lg, pabrikan lain ada kasih garansi di mesin 150cc knalpot racing ?

        • Kalo komen di lihat konteksnya bro…ini konteksnya stang piston patah..bukan berani2an kasih rpm tinggi… ente tau stang piston 62.5cc itu seberapa? Kecil banget dan tipis di banding stang piston 150cc. Stang piston gsxitu 2.4x lebih gede dr pada punya zx25r. Logikanya kuat mana stang piston kecil 62.5cc muter 18.000x per menit ma stang piston agak gede 150cc muter cuma 13.000x per menit? Ya pasti lebih rawan yg kecil muter tinggi dong. Logika kan… jadi kalo mesin zx lebih cepet jebol di banding gsx ya wajar… kalo gsx jebol itu yg di pertanyakan… paham kan bro.. tapi kalo pake knalpot standart mau di hantam 18.000 tiap x pake ya ha masalah..toh sudah di hitung oleh pabrik..makanya mereka berani kasih garansi mesin.

          • Klo udah tau kecil & tipis knp masih di limit 18k ? Heheh motor lemah, kenceng iya (suaranya), durability ? Not really….

            & Lihat atas gw yg bahas limit rpm duluan siapa

  2. Kek nya cacat produksi..ga mungkin gr2 gnt pk knalpot racing sampe patah setang seher..apes aza tuh yg punya,mungkin kalo masih knalpot standar masih garansi pabrik….kualitas motor zaman now,kt teknisi di beres merk ###,daleman motor zaman now belinya 1/2jadi dr chino biar murah,maka nya ga awet

  3. Mungkin gara2 knalpot racingnya model pendek ato underbelly.. kenalpot dengan sedilit sarangan dan suara keras memang bisa menyebabkan tendangan balik ke piston melalui knalpot lebih kuat atau back pressure. Dan bayangkan saja piston zx25r itu masing masing 62.5cc sangat kecil sekali…dengan keluatan stang piston sekecil itu dan putaran rpm 18.000 sangat mungkin back pressure ke piston sangat kuat. Patah..sangat mungkin..62.5cc di hantam tekanan 18.000 rpm.. menurut saya ganti knalpot racing pake yang banyak glasswoolnya sebagai peredam pressure dan tipe long bukan short ato underbelly. Contoh knalpot akra kan gede2 silincernya dan pipanya panjang2..back pressure yg di hasilkan juga ga segede knalpot model R9 gp yg berisik. Kalo bisa catalic conventer tetep di pertahankan..atau bahasa amannya ganti knalpot itu slip on aja…ga usah full system.

    • Cari aman pake knalpot model akra itu…silincer panjang dan glasswool tebel..pipa juga panjang..ga harus akra.. akralingga yg silincer panjang juga gpp..tapi motor 112jt masak di kasih akralingga 800rb full system..kan ga masuk..wkwk

  4. pakai knalpot racing itu biasanya diikuti piggyback biar tidak ngempor kekeringan. tanpa piggyback, lebih baik tak usah pakai knalpot racing di zx25r. bukannya nambah tenaga malah ngempos jadinya. piggyback ini kalau lagi error, bukannya nambah bensin malah bisa jadi kurangi bensin. ini yg bikin piston macet lalu stang piston patah.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here