ARIPITSTOP.COM – Mau isi BBM di SPBU Pertamina?, jangan harap bisa bilang “isi fulltank” karena Pertamina akan menerapkan sistem penjualan yang baru yang hanya bisa menyebutkan jumlah angka atau harga pengisian BBM.

PT Pertamina akan mengubah mekanisme transaksi pengisian BBM. Hal ini untuk menghindari kebakaran akibat radiasi telepon seluler saat transa‎ksi nontunai diterapkan di SPBU.

Dilansir dari Liputan6.com, direktur Pemasaran dan Retail Pertamina Mas’ud Khamid mengatakan, Pertamina sudah mengarah pada transaksi nontunai untuk pengisian BBM yang menggunakan media telepon pintar (HP) dengan aplikasi MyPertamina.

Pertamina telah mengantisipasi ‎keselamatan penggunaan HP yang berisiko memicu kebakaran akibat radiasi sinyal saat melakukan transaksi nontunai pengisian BBM di SPBU. Karena ketika mengisi BBM Fulltank maka BBM akan mencapai bibir tutup tangki, yang kondisi seperti ini bisa berbahaya ketika ada yang sedang menggunakan HP.

Jadi kini Pertamina sedang mulai merubah mekanisme transaksi di SPBU yang biasanya membayar langsung dengan petugas di dekat pengisian BBM maka kedepannya proses transaksi di tempat terpisah, sehingga transaksi tidak lagi dilakukan di area pengisian BBM. Setelah melakukan transaksi kendaraan baru bisa melakukan pengisian BBM.

Menurut pihak Pertamina, mekanisme baru pengisian BBM tersebut membutuhkan waktu lebih lama, namun budaya pengisian BBM saat ini perlu diubah untuk meningkatkan keselamatan.

Saat ini mekanisme tersebut pun sudah diterapkan pada SPBU di Rest Area Tol Surabaya KM 57.

“Kita harus ajari masyarakat ke depan, kita edukasi bayarnya tidak deket SPBU, kita geser dikit ke luar ke box yang itu aman.‎ Jadi kita biasakan masyarakat kita selama ini berpuluh tahun selama ini datang ke spbu masih di atas motor, tangki dibuka, bayar di situ, ini salah semua, harus benerin,” ungkap Direktur Pemasaran dan Retail Pertamina Mas’ud Khamid.

Jadi pada intinya adalah kalau kondisi sekarang ketika membeli BBM itu prosesnya mengisi BBM dulu baru bayar maka kedepannya ketika mau beli BBM, kita membayar dulu di kasir yang tempatnya tidak lagi di area pengisian BBM, setelah membayar maka kita baru bisa mengisi BBM. Sehingga proses pembelian BBM model seperti ini sudah tidak akan bisa lagi bilang “isi fulltank” ke petugas SPBU.

Advertisements

11 KOMENTAR

  1. Bakal jadi lebih ribet, ngga semua orang bisa mengira² berapa rupiah untuk isi penuh, kl kita terlanjur beli 3 liter dan ternya blm 3 liter udh penuh apa ngga luber juga tuh bensin? Sama aja kan? Soal bayar di tmpt terpisah itu jg akan bikin antrian makin panjang makin semrawut dan makin ribet,ini bukan meningkatkan pelayanan tp meribetkan pelayanan,..
    Di saat semua spbu di seluruh dunia melarang ponsel beroperasi di spbu eh ini malah mau transaksi pake ponsel,dagelan tingkat dewa…

  2. …makin lama waktu pengisian..isi sendori.. kalah ama shell di layani oleh petugas …karna kita customer.. masa ngelayani sendokir..

  3. Hahaha… Gw lg ngebayangin nanti pas isi bensin di musim mudik… yg musim biasa ngisi bensin antrian mobil urutan ke 4 aja bisa 30 menit lebih yg bayar langsung apalg bayar nya di tempat lain.

    Misalnya yg pertama dateng udh mau selesai isi bensin, yg ke 2 datang, otomatis matiin mobil dulu lock mobil terus ke dalam buat transaksi kira2. Selesai balik lg ke tempat mobil berada (yg di nomor 1 udh ngibrit entah kemana).

    Nyalain mobil, maju sebentar matiin lg mobil nya. Keluar mobil terus isi sampe kelar itu meteran nya. udh kelar taro lg masuk lg nyalain lg. Hahahaha

    Lucu si pertamina ini, mau kayak negara bule tp gak nyadar disini mobil/motor nya kayak rayap lg nyari makanan.

  4. ntar jg biasa, dah lama di margonda …tujuan akhirnya membiasakan lalu tuh petugas spbu di pecat ganti non kontan ….gesek kartu atau transfer via rek hp/inet via finding mesin …..pd akhirnya mirip di jepang cuma urutan kebalik dr biasanya (tdk perlu petugas per despenser pump spbu alias pemecatan pengurangan tenaga kerja)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here