ARIPITSTOP.COM – Jika melihat teaser yang dikeluarkan oleh pihak Kawasaki, desain Ninja 125 dan Z125 akan menjadi motor yang cocok untuk pengendara pemula. Apalagi, secara dimensi panjangnya mirip-mirip dengan Ninja 250SL dan Z250SL, motor sport fairing dan naked Kawasaki bermesin 250 cc satu silinder yang saat ini sudah dijual. Di Eropa motor kapasitas kecil seperti ini akan menjadi motor pemula untuk mendapatkan SIM A1 sebelum mereka bisa naik ke motor 300cc.

Kawasaki Global sudah resmi mengumumkan akan merilis Ninja 125 dan Z125 di akhir tahun 2018, kabar terbaru jika Ninja versi kecil akan dipamerkan di ajang Eicma 2018 di Milan.

Dan baru saja julaksendie mencoba untuk merekaulang renderan yang sudah dirilia oleh Kawasaki, melihat desainnya memang tak jauh dari desain Ninja 250 Mono ya… begitu juga dengan Z125 mirip Z250SL.

Namun sayangnya kedua motor ini tidak akan masuk ke Indonesia. Deputy Head Sales & Promotion Division KMI, Michael Chandra Tanadhi saat saya temui langsung di acara Sunmori New Ninja 250 di Kelapa Gading beberapa waktu yang lalu mengatakan jika Indonesia ingin bermain motor di segmen premium saja. Jadi Kawasaki tidak akan ikut-ikutan seperti kompetitor lain yang menjual motor sport 150 cc ke bawah. KMI tidak mau menciderai kelas premium yang sudah dibangun oleh KMI di Indonesia.

“Saya tegaskan sekali lagi, motor ini tidak akan kami jual di Indonesia baik itu yang 125 atau 150,” ungkap Michael.

Advertisements

15 KOMENTAR

  1. Petinggi gedein gengsi..? Mau jualan apa adu gengsi.
    Ninja 250 dah berkurang peminat’a ga sebesar dulu, Klx n d tracker juga dah tumbang di tangan honda crf, mono sm z250sl ga laku…..
    Mau jualan apa lagi…..? Yg beli big bike juga itungan jari.hehheehehe

    • Klo ngomongin pride pabrikan, keputusannya masuk akal om. Dan kawasaki indo emang unik sih. Diliat liat juga sepertinya haluan bisnisnya emang bukan profit gede, tp pride dan ekslusifitas.

      • Semua perusahaan juga haluannya profit om. Karena merasa ga bisa bersaing di mass market 150cc, jadi cari profitnya di kelas 250cc yang kebetulan peminatnya lebih cenderung dipengaruhi prestige brand dalam memilih.

    • Wah. Ampe kapan ya mampu ngempet pertahanin pride. ?
      Tapi melihat dari Kmi babat alas buka pasar dg luncurin motor twin cylinder dari dulu. N sampai sebesar sekarang. Mungkin Kmi sangat menjunjung tggi pride owner 250 buar tak terciderai.
      But, why not ? ?
      250 lesu, kesedot maxi.
      150 ninja turun di indo. Mocar macir pasaran 150. Secara KMI udah menang nama ??
      Kesempatan gila ini. Panen besar ?
      Keuntungannya bisa buat bikin pabrik baru di indo ?
      Sparepart dll makin murah.

  2. gak ngerti nih cara jualannya KMI
    gengsi itu pdhl cuma buat konsumen tertentu aja,pdhl byk yg ngarep2 ninja cc kecil ataupun segmen lain dr kawasaki
    moga2 aj sih KMI gak bernasib ky PT BINTANG TERANG , jangan sampai bubar nurutin gengsi

    Harusnya KMI ingat kalau Kawasaki bisa balik eksis lg di Indonesia jg dari jualan bebek /motor kecil bukan dari jualan moge ataupun motor premium

    INGAT PAK INGAT!!!

  3. Agak kbanyakan omong statement alasan kawak malah terkesan tidak genuine & tidak elegan.

    Harusnya statement kawak berhenti pada: utk saat ini KMI ingin bermain di segmen premium saja (Titik)

    Ini malah bikin kesan sombong, sok, jumawa, inkonsisten dengan kata2: tidak ingin ikut2an & tidak mau menciderai kelas premium dengan jual 150 cc ke bawah.

    Inkonsisten: saat ini FAKTANYA dia masih jualan & update terus model klx & dtracker 150.

    Sok & jumawa: ga inget kawak yg skrg juga dibangun diatas penjualan, profit & brand awareness dari ninja cc kecil 150 & produk2 cc kecil lainnya sampai bisa trkenal kualitasnya di Indonesia.

    Sombong&sok: tdk mau menciderai kelas premium dengan jual 150 kebawah. Lha wong masih produk/anak hasil rahimnya sendiri koq dibilang menciderai. Ane punya 250 merk sebelah ga pernah merasa tercederai tuh klo merk motor ane jualan juga motor sjuta umat. Sodara yg punya moge kawak ditanya juga ora urus apalagi merasa tercederai klo kawak jualan mocil.

    • Pride yg dimaksud Michael pride untuk ninja (250) itu sendiri jadi setelah 150cc 2t Kawasaki Indonesia emang banting stir dgn meluncurkan 250 twin tsb. Bukan perkara kapasitas kecil. Sedangkan KLX,W,KSR, itu memang kawasaki pgn jadi pioner meski bukan yg pertama tapi motor untuk tampil beda.

  4. Sok sok-an ngomong gengsi keluarin motor kecil, padahal dulu bikin Blitz, Kaze, Athelete… Pake alesan tidak mau mencederai segmen premium, padahal mah gak laku…

  5. yah gapapa juga Kawasaki gak main di motcil … mungkin pengalaman mereka kurang moncer di red market tsb

    cmiiw secara MS … Kawak sudah tergusur eh tergeser oleh Suzuki, emang sih masih jauh jaraknya dari TVS … cuman trend nya sih satu-demi satu dealer nya bakal tutup berganti ama dealer Wuling eh Indomaret eh ..

    moga-moga panjang umur yah Kawasaki

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here