ARIPITSTOP.COM – Penjualan sport 250cc memang dinamis meskipun ada kecenderungan menurun dibandingkan periode yang sama di tahun sebelumnya, jika dulu penjualan motor sport 250cc bisa menyentuh diangka seribu unit setiap tipenya maka sekarang tidak terjadi kecuali hanya Ninja 250 itupun akibat baru saja dirilis tipe baru.

Bisa kita lihat dari pabrikan geng ijo, Kawasaki Ninja 250 pada periode Januari-Maret 2017 sudah terjual sebanyak 5.765 unit. Pada Januari, Ninja 250 terjual 890 unit, Februari 2.188 unit, dan Maret 2.687 unit.

Lanjut nasib CBR250RR yang merupakan motor baru karena belum genap dua tahun namun penjualannya semakin menurun. Motor sport 250 cc andalan Honda itu sudah didistribusi sebanyak 731 unit pada periode Januari-Maret 2018. Detailnya, Honda CBR250RR pada Januari 2018 terjual 307 unit, Februari 201 unit, dan Maret 223 unit.

Masih dari data AISI, Yamaha R25 pada periode Januari-Maret 2018 terjual sebanyak 368 unit. Pada Januari 2018, R25 terjual 78 unit, Februari 83 unit, dan Maret 207 unit. Entah ada fenomena apa dengan R25 yang tiba2 penjualannya melejit, namun yang pasti bawah penjualan R25 di bulan Maret ini hampir sama penjualan CBR250RR. Jika ini terus berlanjut, apakah CBR250RR harus ada pembaruan secepatnya ?.

Berikut data penjualan motor sport 250cc periode Januari – Maret 2018 :

2018 Ninja 250 CBR250RR R25
JANUARI 890 307 78
FEBRUARI 2.188 201 83
MARET 2.687 223 207
TOTAL 5765 731 368

sumber : viva.co.id

Advertisements

18 KOMENTAR

  1. Salahkan pada stang underyokenya…buat capek untuk riding harian. Dan koplingnga yg keras…sudah tau kompetitor punya assist slippery clutch eh malah ga dikasih…makan tu 200 per bulan. Saya punya CBR250RR hanya bertahan 3000km a.k.a 4 bulan

  2. Bagi Ngondah Ngastrah ini sepertinya dianggap nggak apa2, karena bukan periuk nasinya…jadi santai vroh.
    Coba kalau yang diusik sektor money maker_nya, langsung facelift bagaimanapun caranya..
    Ini cuma model Flagship doang..memperkuat Image

  3. CBR250RR dari belakang yahud gak bakal ada kata gak suka, tapi pas di lihat dari depan beh…, apa lagi pas malam hari, terutama di lihat dari kaca spion eaa… odong – odong mau nyalip, yang bikin mirip odong – odong itu alis nya, apa lagi pas ngidupin lampu sein gak cuma mirip memang 100% odong – odong.
    Coba lampu sein seperti Ninja, alis odong – odong di buang, gak bakal ada kata2 “welek” di design CBR250RR, mungkin supaya gak di cap plagiat Ducati akhir nya di kasih alis odong – odong.

  4. Sayang, sekarang motor sport full fairing bagian headlamp sudah ke arah LED semua, jadi yang dual keen eyes mau gak mau di saat low beam nyala ke dua nya, padahal kalo cuma sebelah lebih greget dan lebih enak loh, high beam nya bisa di tinggiin maksimal enak buat nerangin jalanan gelap gulita dan sepi, kalo yang ke kinian high beam gak bisa maksimal harus mengikuti low beam.

  5. Menurut saya cbr jelek klo d lihat dari samping.
    R25 jelek bagian depan trmasuk fairingnya.
    Klo desig ninja lebih pas mengalir banget designya

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here