image description

ARIPITSTOP.COM – Panas panas dan semakin panas, itulah gambaran yang saat ini sedang terjadi antara kubu Honda Marquez dengan Yamaha Rossi. Rossi tidak terima dengan insiden yang menimpanya akibat ulah Marquez yang mengakibatkan dirinya terjatuh dan hanya finish di urutan ke-19.

Drama bermula ketika Marquez setelah menjalani hukuman harus masuk melewari pit lane sehingga posisinya terjun ke posisi 19. Hingga akhirnya Marquez kesetanan menyalip satu persatu pembalap di depannya.

Pada lap ke-21, Marquez mencoba menyalip Rossi yang sedang berada diposisi ke-7 namun kembali lagi Marquez melakuan aksinya memakan korban. Rossi terjatuh akibat terlalu melebar ke-kiri karea Marquez mencoba menyalip Rossi dari kanan. Rossi pun terjatuh dan Marquez dijatuhi hukuman 30 detik. Meski Marquez melewati garis finis di posisi kelima, hukuman ini membuatnya harus puas duduk di posisi 18.

Setelah balapan selesai, Marc mencoba meminta maaf kepada Rossi namun ditolak oleh tim Yamaha.

Tak terima dengan kejadian ini, Rossi mendatangi race direction.

Kita tunggu saja apakah ada pengumuman lanjutan dari pihak race direction atau statemen dari kedua pembalap.

Sepang clash berganti menjadi Argentina Clash.

Advertisements

15 KOMENTAR

  1. pace balap MM93 emang tercepat sih, mestinya sabar dikit nunggu dua ato tiga corner lagi lah buat overtake VR46 … gegara ngotot malah gak dpt poin dua” nya

  2. Red bull…. Seruduk sana sini, klo rossi stoner di laguna seca bisa run wide justru rossi yg ambil resiko karena masuk krikil, klo ini justru sembarangan main overtake gak peduli mau yg lain jatoh asal dia aman, klo sepang clash kan beda… Blocking dan itupun klo rossi bener nendang motor lebih gentlement daripada nyeruduk nyeruduk … Lebih berbahaya karena masuk corner nyeruduk pembalap di depan itu bisa urusan nyawa …

      • Motor kencang 93 vs motor lemot 46…. Nyalib gak aturan….. Itu di argentina.
        Klo vr vs SG ato vr vs stoner, motor rossi kan tau lebih lambat…. Mikir klo balap sudah skil dewa motor kencang pake napsu…. Korban gak cuman satu… Banyak…
        Kec… Motor udah kalah tapi skill dewa… Bisa overtake … Itu legend…. Ckckckkckkkkkk

  3. seharusnya yang tua mau memberi maaf itu saja pesan yang harus ditelaah, karena semuanya tidak mendapatkn poin. suatu saat semua akan tahu pembalap top yaitu Stoner karena lebih memilih keluarga daripada balapan, keputusan paling bijak. sekarang setidaknya sudah tahu siapakah pembalap paling top. karena keluarga adalah segalanya.

  4. Marquez terlalu nafsu overtake pembalap di depan, dan Rossi korban terakhir di Argentina. Kurang bersabar padahal motor nya cepat….dalam kondisi kompetisi emosi jadi nilai penting….wajar juga Rossi marah. Saya juga kalau maen futsal kadang kagak ngaku hansdball?… atau marah ketika wasit tidak tegas…atau terpancing emosi lalu balas tackel?….atau ngumpat?….merasakan sendiri mengendalikan emosi saat kompetisi tidak mudah…

  5. pengen ngikutin rossi dikasih hukuman start buncit gara2 bersihin aspal start line, bedamya rossi juara 1 dengan bersih, markes rusuh dapet buncit

  6. Pembalap tua ngaduan..hahaha.. Di mintain maaf ga mau tp malah ngadu,.. Kayaknya kejadian ini bakal di manfaatin pak tua untuk menjatuhkan si bocah, pak tua sudah tidak punya kekuatan untuk melawan si bocah di trek jadi si tua coba melawan lewat jalur lain yaitu memprovokasi dorna.. Hahaha

  7. yang melakukan kesalahan, sudah diperingatkan (kena penalty) lalu diulang sampe lebih dari sekali, dalam waktu yg sangat berdekatan, di kejuaraan sekelas motogp, really It’s a Shame………………

    He has no respect for other riders……..

  8. Itu yg bilang ngaduan otaknya ditaruh mana, datangin RD ngasih masukan biar nama motogp ga jadi wild motogp, 4 rider ditabrak masih aja ngeles, sekali race borong 3 pinalti masih aja ngeles, udah tau markes dari dulu maennya nyruduk masih aja ngeles, spain emg terkenal matadornya tp ternyata bantengnya lepas di motogp, makanya otak itu ditaruh di kepala jgn di usus besar

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here