image description

ARIPITSTOP.COM – Peralihan di tim baru memang tidak mudah bagi Iannone, sempat meraih hasil baik di seri pertama saat di Qatar namun selebihnya mengalami kesulitan bahkan harus butuh waktu yang lama untuk menyesuaikan kondisi dengan motor barunya. Keterpurukan dan kesulitan Suzuki sepanjang 2017 justru menjadi pelajaran hidup bagi Andrea Iannone. Ia belajar pentingnya saling mempercayai antar anggota tim.
instagram-aripitstop

Sebentar lagi musim 2018 didepan mata dan semua tim dan pembalap sudah harus bersiap2 menyambut seri pertama pada 18 Maret 2018 di Qatar. Sebelum menghadapi berbagai kesibukan dan padatnya jadwal, baik tes pramusim dan balapan akhir pekan, Iannone merefleksikan musim pertamanya di atas motor GSX-RR dalam tulisan di Team Suzuki Racing Magazine – WINTER Issue #3. Berikut petikan curahan hati Iannone :

“2017 bukan musim yang mudah bagi kami, lebih sulit dari yang diharapkan. Ketika kami pertama kali mengetes GSX-RR di Valencia tahun lalu, feeling saya sangat baik dan seluruh tim berpikir bisa mencapai hasil bagus.”

“Sayangnya, ini tidak terjadi. Meskipun balapan pertama di Qatar bagus, kami mulai kesulitan, dan butuh waktu lama bagi saya untuk membiasakan diri dengan motor Suzuki. Kepala mekanik, Marco Rigamonti dan saya sendiri masih baru di Team Suzuki, yang berarti kami harus mulai dari awal dalam hal pengetahuan motor dan juga dengan filosofi kerja perusahaan Jepang.”

“Setiap tim MotoGP berbeda dan bila Anda berasal dari lingkungan yang spesifik selama bertahun-tahun, sangat rumit untuk mengubah cara Anda mendekati pekerjaan dan juga menghadapi masalah. Tapi seiring berjalannya waktu di garasi, Anda belajar mempercayai rekan kerja dan memanfaatkan sejumlah besar hal yang dapat mereka jelaskan dan ajarkan tentang motor, mulai dari engineer hingga mekanik.”

“Kesabaran dan fokus adalah kunci sukses, inilah sesuatu yang selalu saya percaya. Dan telah terbukti lagi tahun ini. Kami terus bekerja, sedikit demi sedikit, selangkah demi selangkah. Kami merasa frustrasi. Tapi bahkan di saat-saat paling gelap sekalipun, kami tidak pernah kehilangan kepercayaan pada kerja keras kami.”

“Akhirnya, di Brno dan kemudian di Aragon, beberapa solusi teknis baru pada motor meyakinkan keyakinan kami, bahwa kami menemukan kesalahan dan kami memiliki beberapa solusi, serta 2018 tampak lebih cerah setelah itu. Ini berasal dari kerja tim, itulah kuncinya.”

“Setelah Alex Rins pulih cedera, kami mendapat bantuan untuk mengumpulkan informasi lebih, juga Sylvain Guintoli membawa sudut pandang yang memperkaya perspektif kami. Dan kami tidak bisa melupakan [pembalap tes] Takuya Tsuda, yang bekerja keras di Hamamatsu, Jepang. Kami semua saling memperkuat dan percaya. Tim juga bekerja lebih intens dan engineer mendapatkan petunjuk lebih banyak.”

“Bersama dengan kru saya dan seluruh tim, kami mampu mengatasi masalah awal musim, karena percaya satu sama lain dan mempercayai kerja keras setiap orang. Itulah pelajaran utama yang saya petik dari musim pertama dengan Suzuki di MotoGP.”

sumber : http://www.suzuki-racing.com/, motorsport.com

Advertisements

1 KOMENTAR

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here