maling motor

Aksi kejahatan sekarang semakin meraja lela bahkan sang pelaku sudah tidak mengenal usia dari yang kecil hingga yang sudah tua sekalipun. Seperti yang lagi marak di medsos dimana seorang terduga pelaku curanmor kepergok aksinya dan akhirnya gagal memetik motor incarannya.

honda cengkareng

Beruntung aksi maling ini gagal dan motor masih menjadi rejeki sang pemilik, kejahatan semakin marak seiring pula dengan semakin padat tingkat populitas manusia dan semain sempitnya lapangan pekerjaan.

 Berikut kronologi yang dishare bro pandu :

BANTU SHARE YA TEMAN-TEMAN SEMUA……

Mau share kejadian aksi curanmor “GAGAL” yang saya lihat sendiri tadi pagi sekitar pukul 07.00 WIB di Ruko sekitar CBD Ciledug, Tangerang.

Jadi kebetulan hari ini saya berniat menyelesaikan tugas dari kampus berupa mata kuliah fotografi, dan saya hunting di sekitar ruko CBD tersebut dimana setiap minggu pagi daerah itu selalu dijadikan masyarakat sekitar Ciledug sebagai tempat berolahraga, senam, ataupun lari pagi.

Singkat cerita, setelah saya hendak pergi dari tempat itu dan menuju dimana motor saya diparkirkan, saya melihat ada bapak-bapak sekitar usia 40-50 tahun sedang duduk didepan motor yang letaknya ada persis di sebelah kanan motor saya (parkir di depan ruko susu Global). Disitu saya kaget ternyata si bapak itu sedang berusaha mencongkel sebuah gembok yang terpasang di rem cakram motor matic yang ada di sebelah saya. Pas saya dapati si bapak sedang menyongkel gembok tersebut si bapak langsung kaget gelagapan, dan langsung pura-pura menelpon rekannya (ntah ini nelpon beneran apa sok-sok an). Disitu saya belum menaruh curiga kalo si bapak ini ternyata berniat jahat, saya pikir gembok yang dicongkel tersebut adalah motor si bapak, yaa makanya saya biasa-biasa aja.

Tapi yang aneh kenapa dia gelagapan dan langsung ketakutan pas saya dapetin dia lagi narik-narik/nyongkel gembok tadi. DAN…. ternyata si bapak itu bukan pemilik motor yang dicongkel gemboknya tadi, dia malah melengos kabur aja naik motor matic item yang diparkir di sebelah kiri saya. Dan posisi gembok yang berada di disc rem depan masih utuh belom kecongkel. Nah pada saat si bapak kabur, sempet saya foto dari belakang si bapak ini (lihat foto yang saya upload). Disitu langsung muncul kecurigaan, saya berusaha ngikutin itu bapak, dia ternyata hanya muter-muter di sekitar ruko, tapi saya berusaha jaga jarak dengan mengikutinya dari jauh dan mencari tempat yang aman untuk memantau lokasi dimana target motor yang dicongkel tadi (tempat untuk spyshot yang aman hehe). Dan bener aja, setelah kabur gara-gara tadi saya pergokin dan cuma keliling-keliling sekitar ruko (dia muter dari depan masjid Al-Madinah belok kiri ke arah belakang Dadu Seafood, dan mengarah ke depan ruko susu Global tadi) yang tinggal di sekitar Ciledug pasti tau daerah ini, dia balik lagi ke target motor yg dicongkel gemboknya. Nah disini saya lihat si bapak duduk lagi di depan motor targetnya ini, disitu saya kurang bisa melihat jelas aktivitasnya karena kehalangan tembok. Gak sampe 5 menit si bapak ini akhirnya kabur ke arah Ciledug (lewat depan Mall CBD). Saya juga langsung ngehampirin motor yang dicongkel tadi, ENG ING ENG…. ternyata gembok yang tadi saya lihat udah gak ada, dan hilang dari disc rem depan. Pada saat kabur ini si bapak juga sempet saya foto wajahnya, dan posisi dia sambil memantau ke arah motor target tadi sambil kabur ke arah Ciledug (lihat foto yang saya upload, dia sedikit nengok ke arah samping kanan dimana motor target tadi diparkir).

Setelah si bapak tadi kabur, saya belom berusaha untuk memberi tahu pihak keamanan sekitar ruko. Karena sejauh mata yang saya lihat di sekitar ruko tadi belom ada pihak keamanan sama sekali. Hanya ada satpam yang letaknya di pos depan Masjid Al-Madinah (cukup jauh dari lokasi TKP motor di parkir). Saya putuskan untuk menunggu pemilik motor dan jaga-jaga siapa tahu ada pihak lain yang datang untuk mengeksekusi motor tersebut. Sekitar 30 menit menunggu akhirnya si pemilik motor ini datang, ya betul sepasang suami istri bapak dan ibu yang baru saja selesai mengikuti senam di parkiran Mall CBD. Langsung saya hampiri dan saya tanyakan apakah dia pemilik motor tersebut, dan benar saja ternyata ini adalah pemiliknya. Beliau langsung kaget pas saya beritahu bahwa gembok yang dipasang di disc rem depan sudah dicopot. Suaminya juga kaget ngedapetin ternyata jok motor nya juga udah dalam posisi kebuka (tidak terkunci lagi). Dan mungkin ini masih rejeki si pemilik motor, karena biasanya beliau selalu menaruh dompet atau handphone di dalam bagasi motor namun pada saat kejadian ini tidak.

Dari ciri-ciri yang didapat berdasarkan foto, pelaku ini seorang diri usia 40-50 tahun. Menggunakan jaket hitam, celana jeans biru, memakai sendal jepit dan mengendarai motor Beat POP dengan nomor plat B 4561 TIE. Saya yakin sih ini berkomplot, dimana setelah berhasil ngebuka gembok tadi akan ada pihak lain yang buat eksekusi motor yang menjadi target. Saya pikir tujuan dari pelaku ini selain motor juga barang-barang berharga yang ditaruh di bagasi motor. Dan pelajaran buat kita semua khususnya warga Ciledug (karena saya yakin si pelaku ini wilayah operasinya masih sekitar Ciledug), sebaiknya menggunakan kunci pengaman ganda, jangan sekali-kali meletakkan barang berharga di bagasi motor karena ternyata posisi jok yang tadi terkunci bisa terbuka. Dan kenyataannya menggunakan gembok yang sudah dikunci di disc rem depan saja masih bisa di congkel, dan lepas dari tempatnya. Kemudian usahakan cari tempat parkir yang aman, dimana di sekitar tempat parkir ada pihak keamanaan yang stay di sana. Karena lokasi yang saya ceritakan di atas sebenernya ramai, namun orang biasanya tidak memperhatikan hal-hal seperti ini. Atau juga bisa menggunakan kunci garpu bawaan motor untuk digunakan.

BANTU SHARE YA GUYS… DEMI KEAMANAN BERSAMA!!!

SALAM…

Advertisements

5 KOMENTAR

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here