ibu nyalain lampu sen

”Karena wanita ingin dimengerti” itulah lagunya grup band ”Ada Band”. Tapi memang betul kalau wanita itu selalu ingin dimengerti dalam semua hal, entah itu saat dia sedih saat dia senang, saat dia tidur juga ingin dimengerti bahkan sampai naik motor juga ingin dimengerti.

honda cengkareng

Saya ambil gambar dari tmcblog  adanya ibu2 yang curhat tentang lampu sein, dia mengeluhkan ketika tombol lampu sein selalu kembali ketengah saat digeser ketika mau belok… tombol lampu sein di motor saat ni memang dirancang untuk lebih memudahkan si pemakai namun si ibu ini malah kesulitan menggunakannya.

Yap, karena memang wanita ingin dimengerti, pentingnya penerapan safety riding serta pengetahuan umum tetntang motor agar para ibu2 tertib lalu lintas dan mudah mengoperasikan kendaraan ketika turun di jalan.

 Berikut isi curhatannya :

Motor saya matic.
Pagi ini anter Adhiya, kerna tetangga yg biasa ditebengin lagi mudik.

Sebenernya dari dulu udah merhatiin ini, tp baru ditulis sekarang.

Motor matic ini keknya emang didesain biar kita lupa ama lampu sign.
Ni ya, coba deh dicek, kayaknya ini berlaku juga utk motor2 jenis lain, tombol (tombol ya emang, namanya?) lampu sign itu ga representatif, ga menunjukkan apakah posisinya di kanan, tengah, apa kiri. Kita geser ke kanan, dia mbalik ke tengah. Begitu juga sebaliknya, geser kiri, mbalik tengah lagi. Kadang malah bisa bablas. Maunya nggeser ke tengah, malah bablas ke kiri/kanan.

Lampu penandanya juga, cuma memperlihatkan bahwa lampu sign kita sedang nyala, entah ke kanan ato ke kiri ga jelas.
Jadi sekali aja kita ga fokes, saat melihat ke speedometer, kita ga langsung ngeh lampu itu sedang apa posisinya.

Saya harus berkali-kali melihat ke speedometer, utk memastikan lampu sign saya nyala atau nggak nyala. Dan sering2 ngecek speedometer itu berbahaya lho di jalan raya. Menurunkan konsentrasi. Apalagi kalo lagi rame.

Coba bandingin sama mobil. Jarang banget kan mobil itu sign ke kiri menggoknya kanan. Kerna apa? Tiap kita pake lampu sign, dia bunyi :kletek kletek kletek. Lampu penandanya di speedometer pun jelas, kalo ke kiri, yg nyala ya jarum panah ke kiri. Begitu sebaliknya.
Jadi pengemudi aware lampu signnya sedang nyala dan ke arah mana.

Jadi in my sotoy opinion, harusnya lampu sign pada motor itu ya dikasih bunyi-bunyian yg bikin pengemudi sadar bahwa lampu tsb sedang menyala. Biar ga lupa mematikan setelah selesai digunakan.
Insya aLlah sih saya optimis kasus sign kiri belok kanan bisa diminimalisir.

curhatan ibu ibu

Advertisements

18 KOMENTAR

  1. Mana bisa gitu om. Tombol lanpu sein itu kurasa sudah lebih canggih daripada motor dulu. Dulu modelnya geser, mau matiin harus balikkan posisi tengah. Sekarang ni om, tinggal pencet, TINGGAL PENCET…….. MAU BELOK KANAN, DORONG PAKE JEMPOL KIRI. LAMPU CLAP CLAP CLAP IDOP. MATIIN NYA TINGGAL PENCET. Dimana letak susahnya coba? Sebenernya ini bukan salah motornya. Salah orangnya. Orang lain bisa lalu ada sebagian gak bisa artinya orangnya yang salah. Sebagai salah satu korban emak2 jalan pake sen kanan lama banget, ku klakson2 mau nyalip malak nengok bentak2. Rencana kusalip tapi mepet sambil tak blayer malah jatoh dia. Aku juga yang salah.

  2. Jadi sekali aja kita ga fokes, saat melihat ke speedometer, kita ga langsung ngeh lampu itu sedang apa posisinya.

    Ingat ya…harus fokes kalau naik motor..!!!

  3. kasian mgkn banyak pikiran abis ngesein lupa matiin ke ingetan anak,suami,beras,pulsa,sosmed…lupa deh sama sein…

  4. Mobil mati sendiri. Apaan aware dah.
    Harusnya teknologi motor niru mobil buat mati sendiri itu lampu signnya setelah setir diputer beberapa derajat. Bikin starter ga bunyi bisa, bikin matic trail bisa, bikin idle stop yg ga penting bisa, bikin ginian gabisa. Parah

  5. Rata2 karena beli motor langsung pakai, gak pernah baca buku manualnya. Padahal di bukunya sudah dijelaskan lengkap dan gamblang cara pakainya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here