kisah haru bersama honda tiger

Yang namanya rejeki memang tidak akan lari kemana2 apalagi berhubungan dengan benda kesayangan pasti akan merasa senang banget. Mau motor dibilang apapun oleh orang lain namun kalau sudah sayang apa saja akan dilakukan apalagi punya nilai sejarah saat membelinya. Saya sendiri punya motor yang akan berat sekali saya jual karena motor saya merupakan motor pertama kali yang saya beli dengan keringat saya sendiri.

Motor kesayangan plus punya nilai historis rasanya sudah seperti anggota keluarga, apalagi setiap hari menemani kemanapun kita pergi, wah… istri saja bisa kalah loch, hiks… 😥 kalau sudah ngomong motor kesayangan nggak bakalan ada habisnya bro. Nach ngomong2 soal motor kesayangan ada cerita mengharukan dari bro ‎Agunk Doank yang dishare di grup tiger. Motor kesayangan yang sempat terlepas akhirnya kembali lagi…

Monggo dibaca kronologinya :

Sejarah panjang.
25 november 2008 ane beli si macan dengan harga Rp 24,250.000.
5 desember 2008 jam 7 malam, si macan tiba di rumah di gendong mobil bak.
Bangga hati saat pertama kali duduk sambil memegang batang kendali si macan.
Dalam hati berkata, “hmm, gw blm bisa bawa motor kopling, ini gimana bawanya..??”
Pagi tiba, penasaran makin kuat untuk segera belajar menunggangi si macan.
Hingga satu bulan si macan masih keliling di dalam kandang berlatih berjalan.
Juli 2011, karna ada masalah keluarga. Dengan berat hati si macan ane lepas, dengan harga 17jt, itupun gak cash alias dicicil.
Melanjutkan hari tanpa si macan membuat hati gk karuan. Hingga akhirnya terbiasa walau tanpa si macan.
Agustus 2015, ketemu sama si pembeli macan. Ngobrol ngalor ngidul sampai akhirnya membahas si macan.
Doi berkata, “bro, ini macan mau ane lepas ah… Gak kuat sama jajannya, mau ganti motic aja gw”. Ane cuma bisa senyum dan bertanya mau dijual berapa..??. Doi malah bingung mau lepas berapa.
Esok harinya ane sengaja main kerumah doi si empunya macan, saat ngobrol ane letakan uang 5jt diatas meja, sambil bilang “macan ane tebus 10jt, tapi ane cuma ada 5jt sekarang, sisanya ane cicil. Gimana..??”
Tanpa basa basi, uang di ambil sambil menyerahkan kunci dan BPKB si macan, pertanda setuju.
Senyum ane pun melebar, akhirnya si macan pulang kandang. Dan akan ane rawat sebaik baiknya. Walau sdh habis lumayan banyak uang untuk bikin si macan kembali fit buat berlari.
Kebanggaan tak ada duanya saat menunggangi si macan untuk selamanya.

Advertisements

19 KOMENTAR

  1. 5 tahun yg lalu macan harganya 25 jt’an. Tahun sekarang 25 jt’an dapet cc yg lebih kecil, bodi lebih mungil, plastik lebih tipis, shock breaker cuma dapet satu hahahaaa…..

  2. jual 17jt dibeli lg 10jt.
    Masak malah rugi? Katanya beli motor honda = investasi, menguntungkan, koq malah susut harganya?

  3. Di kasus ini,yang bermain bukan lagi pake pikiran logika,rasional apa nggak.nggak rasional lah,beli motor yg udah banyak jajan,perawatan disana sini.
    Tapi kalo bicara perasaan,bicara hati,bicara chemistry antara orang sama tunggangan,yg tadinya nggak rasional,udah ilang semua,udah nggak mikir sampe segitu,apalagi si macan punya kenangan yg kuat sama pemilik pertamanya…

  4. Beli Ngondah itu = Investasi (sama ngahaem maksudnya), biar bisa selalu service, karna klotok” itu Abadi Adanya, udh itu aja

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here