Kapolda Kalbar Brigjen Arief Sulistyanto

Ini cerita dari Kapolda Kalbar saat baru menjabat jabatannya tahu 2014 silam, pada saat itu beliau menyamar sebagai warga sipil dengan sang istri yang menaiki motor. Kebetulan pos Lantas itu di dekat sebuah pasar. Hampir satu jam, ditemani istrinya dia berada di dekat pasar itu memperhatikan oknum polisi nakal.

Kapolda Kalbar Brigjen Arief Sulistyanto menceritakan saat itu beliau dengan sabar melihat polantas yang menanggkapi pengendara yang melanggar lalu lintas dan dihitung saat beliau menyamar ada 10 pengedara yang ditangkap polantas tersebut.

“Mereka nangkepin pengendara yang melanggar rambu larangan U turn. Para pelanggar ditangkap dengan cara hunting dan dibawa ke Pos Lantas,” jelas Arief yang menerapkan kerja sama dengan KPK soal urusan supervisi pemberantasan korupsi.

“Saya hitung jumlah pelanggar yang ditangkap dan dibawa ke pos Lantas. Saya hitung hampir 10 orang, terus saya datangi dan saya tanya diapakan orang, mereka nggak tahu kalau yang tanya Kapolda,” urai dia.

Bahkan saat menyergap anggota polantas di pos polisi tersebut bilau sempat dusir oleh petugas itu karena saat itu wajah kapolda belum familiar karena baru menjabat. Akhirnya sang polantas dimarahi dan Pos polisi disitu dibongkar dirubah menjadi Balai Polisi dan Masyarakat.

“Akhirnya Pos Lantasnya saya bongkar, diubah jadi Balai Polisi dan Masyarakat,” terang Arief yang bertekad menerapkan zero corruption di tubuh Polda Kalbar.

Kapolda menjelaskan bahwa  semestinya mereka bertindak melayani masyarakat dan berlaku jujur. Tak mencari kesalahan masyarakat dan memalak mereka. Dan seharusnya Kapolda lain juga bisa mengikuti langkah Kapolda Kalbar agar para polantas tidak seenaknya mencari2 kesalahan dan pemrosesan penilangan dilakukan sesuai aturan yang berlaku.

Sumber : detik.com

Advertisements

33 KOMENTAR

  1. Gak akan ada perubahan kalo masyarakat nya sendiri gak berubah lawong kadang mereka minta “damai” sendiri, kalo laler ijo ngasih opsi “damai” kebanyakan mereka senang koq dan mengambil opsi tsb padahal itu kena tilangnya wilayah kota mereka sendiri, nah… yang rada susah itu kalo kena tilang di luar kota seharus nya pak polisi punya solusi supaya mengikuti sidang & pengambilan STNK / SIM bisa di wilayah kota tempat tinggal masing2 pasti yang kena tilang di luar kota gak akan ada kata2 “damai” apa lagi di palak sama laler ijo toh di negara kita ada POS Indonesia surat2 tsb bisa kirim ke kota masing2 tertilang biaya bisa di tanggung oleh si tertilang tapi entah kalo POS sama laler ijo nya kongkalikong hm… pasti bengkak juga nominal nya biaya kirim.

    • ya betul, tapi pengendara motor dengan Polisinya kan banyak pengendara motornya,andaikan semua pengendara yg kena tilang ngajak damai di tempat, dan sebaliknya Polisinya semua kompak tidak mau ….ya apa yg terjadi mungkin kebiasaan pengendara ngajak dami akhirnya lama kelamaan akan tidak terjdi lagi…dikit demi sedikit masyarakat sadar akan budaya buruk itu.

  2. susah memang,
    masyarakatnya bnyk yg blum sadar aturan lalu lintas,
    polsinya tukang palak cari2 kesalahan ..
    klop lah sudah!

    mari.. mulai dari diri sndiri dan keluarga, sadar aturan berlalulintas..

    • 90% polisi bkn bkrja sesuai … sbg pngak hukum tpi jadi prman pasar yg malakin dwit rkyt…. bgtu jg dngn brang bukti yg brnilai hasil pngkapan kdang gk dblokan k pmiliknya atau mta tbusan yg besar….. laknatullah

  3. Yg perlu benar2 perlu diperhatikan selain oknum polantas adalah oknum dishub. Pengalaman pertama bawa mobil box kantor, diberhentiin petugas dishub 10m sblm razia gabungan dishub dan polantas, ditanyakan buku kir dan STNK, krn ga nunjukin sim “beliau” kasih kode ke polantas yg lagi maen hp. Begitu dikasih sim pak polantas kmbali duduk dimotornya, sama oknum dishub ditunjukkan surat sakti harus nunjukin ijin usaha. Smbil ngotot, bilang kalo STNK udah atas nama PT, yg tentunya udah ada ijin usaha, akhirnya ane mnta ditilang aj. Diulang2 pertanyaan yg sama akhirnya saya bilang, maunya gimana salah saya apa, “beliau” bilang mnta surat ijin usaha. Akhirnya dengan dongkol, ambil hp di kantong, ane bilang ya udah contoh surat ijin usaha saya foto dan proses tilang ane rekam buat dokumentasi n reimburse ke kantor, kalo bapak ga mau ngasih surat tilang, tolong masker dan jaket dilepas, biar bisa kerekam muka ama nama bapak. Eh “beliau” bilang nih ambil aja, smbil pura2 nerima telepon pdhl ane berani sumpah ga denger dering handphone “beliau” n “beliau” ini dengan anehnya nerima telpon, hp nya ditempelin diluar helm. Kejadian di kalimalang. Dket pintu tol jakarta timur, jumat 19 februari sktr pukul 10 pagi. Saya yg ga biasa bawa mobil box aja ngerasa aneh, apalagi yg bawa mobil box, pick up, dan sejenisnya, yg tentunya hmpir setiap hari berurusan dengan “beliau”2 di jalan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here