perusak bunga amarilis

Seputar taman bunga amarylis yang rusak akibat terinjak2 buat ajang selfie, nach sudah dishare banyak banget nich komentar cewek satu ini, mentang2 sudah bayar 5.000 rupiah terus nggak masalah kalau merusak tanamannya. 

Pemikiran seperti berarti sama saja seperti saya bayar dia 5.000 terus terserah saya mau saya apain dia, karena saya sudah bayar kok.

Di semua tempat hiburan atau apalah kalaupun sudah bayar tarif bahkan sampai ratusan ribu apakah diperbolehkan merusak barang yang ada ? misalnya kita main ke dufan naik kereta mini, nach kemudian keretanya kita coret2… kan terserah saya karena sudah bayar kok… Pemikiran orang seperti ini yang perlu mendapatkan bimbingan karena semua tidak bisa seenaknya dihargai dengan uang, dengan uang semuanya akan beres ? mental2 korupsi…

Advertisements

1 KOMENTAR

    • yup.. betull..!

      masalahnya, emang itu awalnya bukan taman, cuma pekarangan rumah orang yg gak bgitu dirawat, eh gak sengaja bunganya banyak.. 😀

  1. Dengan ini saya nyatakan bahwa Kmaren yang dateng ke tempat itu adalah anak alay plus anak goblok, ttd RG……,.,.,.,.,.,,.

    Sini dek km saya bayar trus km saya rusak mau gak ? :v

  2. sekarang itu susah banget mas buat bimbing anak² muda, sopan santun terhadap orang lain itu udah hampir gk ada, ane miris lihatnya. trus kedepannya masa depan bangsa seperti apa jika setiap orang sudah hilang rasa saling menghargainya??
    mumet cakkk -_-“

  3. ati2 neng, mulutmu harimaumu…
    ni bocah komen tolol dan ga sadar kalo namanya sangat lengkap dan bisa dilacak keberadaannya…kalo tar ditangkep don’t hate the player, hate the game..

  4. Mau tdk ya mbaknya itu saya bayar 5000 terus saya rusak? Kalau dari cara bicaranya seharusnya mau. Tapi saya berharap mbaknya jangan mau dibayar 5000 lalu dirusak.

    • ya elah bang (cowok kan?), apa ya harus dikasi tau kalo bunga itu gak boleh diinjek, otaknya taro mana? logika mana yg abang pake?

      kalo di mesjid misalnya, ada kotak amal yg suka rela, masak iya harus ditulisi “sandal harap dilepas” kalo mau masuk?
      otak mana otak? otaaaaaaak…

  5. Gw bayar 100x dr harga tiket lo deh sini. Tp lo gw tidurin semaleman…. Mau yakkk harus mau tuhhh gw khan bayar.

    Moga2 aja blom dower tuh meqi…
    Wkwkwk

  6. Di luar itu tindakan anak alay. Coba mari ngaca. Apa kita masih suka buang sampah sembarangan. Ngerusak paru2 orang lain dengan ngerokok sembarangan tempat umum. Ngerepotin mbak2 atau mas2 minimart abis nongkrong beli kacang sama soft drink barang cuma 20 rebu, Patungan seorang limaribu,trus tinggalin sampahnya di meja. Then mari komentari itu anak alay. Maaf ya klo nyakitin hati kamu, eh kamu juga eh kamu juga huhuhu. Eh saya juga kok suka gitu klo khilaf :p

      • Bntar. Lo serius gaj pernah sekalipun buang smpah sembarangan atao. Ninggalin sampah di minimart. Atau pakai plastik minimart Even lo cuma beli air mineral satu. Atau ngerokok di tempat umum. Well gw sih cuma ngerokok di tempat umum. Yg kadang masih gw lakuin. Perkaranya lainnya gak sama sekali. Perkaranya liat mental mob yg ngebully abis2an itu bocah. Padahal dirinya sendiri gak yakin gw juga bener2 peduli lingkungan apa enggak. So klo masih lo lakuin mending jangan munaroh. Itu point gw agan2 yang sok environmentalist. Tapi ada yg pengen merkosa. Or sebarin Alamat itu orang. Apa lebih sehat mentalnya dari itu anak alay.

        • serius, bro..
          ane sarjana sains univ besar, ane punya kewajiban mmpertanggungjawabkan gelar, (minimal) ke diri ane sendiri..
          ane lebih tau efek sampah plastik daripada lo..!

          silakan denda ane 50juta kalo liat ane dengan sengaja buang sampah plastik sembarangan..

          dasar lo anak muda dongo gak berpendidikan…

          • Really? Good for you then. Then again Klo lo setinggi itu pendidikannya . Tau darimana gw gak berpendidikan. Pendidikan tinggi kok put assumption. Sorri, gw juga tau efek sampah plastik, dan gak sekalipun gw mau ngerepotin orang untuk buang sampah sembarangan. Gw juga kasian sama tukang sampah. Dan penjaga minimart yg mesti buang sampah belasan alay. Tapi untuk bully orang yg mestinya lebih dibina timbang dikasih social stigma, gw juga gak suka. Serius lo berpendidikan? Klo iya kok lo ikut2an larut dalam bullying ini? Smart ass..

            • Sorry gw udah super jengah sama orang2 yang super sok environmentalist tapi saur On the Road Trus acak2 monas pake sampah. Or anak2 hipster yg ngacak2 borobudor dengan pengen ada lampion2 keren. Trus komentar di sini. Munafik kelas anjing itu namanya. Saran gw buat lo lo pada. Ngaca sana di kamar mandi trus benturin palalo sekenceng kencengnya di tu kaca. Minimal otak lo pada jadi sedikit kebuka.

              • ini lah level nya anak sekarang…hal buruk di komparasi dgn hal buruk untuk menegasikan hal buruk yg ia setujuin, harus menjadi super suci kalo mau beropini..akibat apa coba model mikir kayak gini..terlalu bnyak makan MSG?, dulu ortunya kalo bikin dia ndak doa dulu?..pergaulan yg ga jelas?..kurang baca buku?..

                • Pointnya bukan komparasi hal buruk pak tua. Eh saya panggil pak tua Yah. Karna situ ngerasa saya anak jaman sekarang. Oklah. Pointnya adalah. Bully social yg gak wajar instead pembinaan. Gw berprinsip. Klo lo gak bersih2 bgt better Shut the fuck up. Klo punya better thing to do. Bantu itu bapak minimal beresin itu amaryllis timbang Bully anak orang. Atau lo sosialisasi di sana bantu kek oranf2 kaki gunung itu jagain itu bunga. Gitu pak tua.

  7. Anyway bales2 komen saya sampe satu baris satu huruf wakakakak. Maap Yak klo kesentil. Gw gak maksud trolling sumpeh. Tapi mungkin pak tua yg trakir bales komen saya merasa lebih prioritas bully anak orang timbang kasih tindakan nyata. Bantu kek itu bapak yg punya amaryllis ato lo ke sana lo marahin langsung atau kasih tau anak2 muda yg wisata ke sana bunga jangan injek2.timbang Bully via media sosial. Again klo lo gak bersih 2 amat. Gak usah bully anak orang segitunya. Klo anaklo khilaf kek gitu mang enak di net anaklo mo difisting orang. Ato alamat rumah lo sampe disebar di socmed. Iya sejauh itu alamat ni bocah disebar. Yes she made a mistake. Stupid one. Imho ini kesalahan anak muda. Masih bisa bgt dibina. Instead mass bullying kek gini.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here