tes ride yamaha mt-25 (1)

Yamaha MT-25 masih nongkrong di rumah, maunya sich nggak usah dibalikin aja biar dompet nggak jadi jebol, hehehehe… Tes harian dengan tes ride singkat di tempat2 tes ride memang beda jauh, ketika tes harian kita bisa menilai apakah motor ini cocok dengan karakter kita atau tidak, apakah motor cocok buat harian atau tidak atau cocok buat motor weekkend saja… Lalu bagaimana dengan pengetesan Yamaha MT-25 ketika di tes harian ? kali ini saya akan share cerita naik MT-25 di kemacetan yang mendera setiap hari di jakarta.

Untuk tongkrongan motor ini jika tidak terbiasa dengan motor stang baplang alias stang naked yang memanjang lurus seperti halnya stang byson akan terkesan tangan seperti tegak kaku kedepan karena posisi duduk yang terpisahkan oleh tangki berkapasitas 14 liter ini menjadi seperti agak jauh meski nggak nunduk sich buat saya yang tinggi badannya 173 cm dan bobot 66 kg perut cuma sedikit buncitnya, hehehehe… tidak seperti stang motor seperti motor scorpio yang stangnya menekuk keatas sehingga terlihat enjoy… tongkrongan Yamaha MT-25 mirip dengan Kawasaki Z250 sekaligus sang kompetitor.

TES RIDE MT-25

Dengan kondisi seperti diatas awalnya saya agak canggung apakah nyaman motor ini diajak bermacet2 ria di jalanan jakarta, apalagi jalanan yang saya lewati dari rumah citra indah di jonggol sampai tempat kerjaan di bintaro jakarta selatan menempuh jarak 55km atau PP sekitar 110 km dengan kondisi jalanan 40% melewati jalanan macet.

Setiap berangkat dan pulang kerja saya pasti menderita kemacetan di cileungsi, sepanjang jalan alternatif cibubur, jalan raya pasar rebo sebelum gongseng bahkan kadang di depan pool mayasari bakti, yang paling menyedihkan dari lampu merah pertigaan condet hingga bengkel bajaj sebelum fly over pasar minggu macetnya benar2 stuck. Sudah menjadi makanan setiap hari tuch kemacetan di pinggir jakarta.

Awalnya melewati jalanan yang macet dengan MT-25 agak canggung apakah bisa dengan mudah meliak liuk dikemacetan yang agak renggang seperti di daerah cibubur. Dengan stang lebar serta lebar motor hingga 745 mm ternyata motor ini nyaman buat meliak-luk di selah2 kendaraan seperti mobil. Power motor serta torsi yang besar dikelasnya menopang motor ini nyaman saat masuk dan keluar dari celah2 kendaraan. Tak seperti yang saya kira sich… bahkan lebih nyaman dari motor vixion saat melewati kemacetan seperti ini, handling tetap ok meski bobot motor 165 kg.

tes ride yamaha mt-25 3

Torsi motor ini sudah cukup untuk langsung terbang, huz… bahasanya agak ketinggian… safety ya… maksudnya keluar dari kemacetan langsung ngacir… enak banget. So… kalau buat harian sich nich motor buat saya enjoy saja… apalagi motor ini tetap selamanya di garasi rumah… wiuuuuh… tambah enjoy banget euy…!.

tes ride yamaha mt-25 (2)

Hanya saja saat di kemacetan yang stuck, hawa panas mesin memang agak menyengat di kaki bawah dari bawah dengkul. Yap motor berkapasitas dari 250cc keatas memang panas mesin salah satu kendala di kemacetan.

Monggo dilihat videonya juga, ada dua nich…

video 1 lewat hp klik disini

video 2 lewat hp klik disini

Advertisements

1 KOMENTAR

  1. pernah satu kali ngeliat mt25 di lampu merah…mantep juga ini motor, semantap harganya..
    Tapi, selang radiatornya itu lo kang…sesuatu banget..

  2. Untuk panas mesin di kemacetan menurut saya masih lebih nyaman z250, karena desain tutup fan radiator mengarahkan hembusan ke arah bawah, bahkan oanasnya spt bawa vixion (dirumah jg ada vixion)
    Tapi kl gak pake sepatu jari2 kaki sampe mata kaki rasa panasnya minta ampun kl lagi berhenti & kaki napak ditanah.

    • kalo dah pernah ngerti gimana tiap hari mnembus kemacetan jakarta, jambak2 gas kyk gitu okelah.. soalnya kalo gak gitu, gak nyampe2 ntar.. ngahahahaha…
      ditambah karna itu pake kamera sih, jadi kliatan lebih serem dari realnya

      yg penting hati2, gak usah pecicilan, dan jago ngerem aja..

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here