TES RIDE MT-25 (1)

 

Nongkrong satu unit Yamaha MT-25 di rumah, kemarin ceritanya mengambil unit tes ride ini dari pabrik Yamaha di Pulogadung, sengaja saya bawa pulang dengan saya naikin sambil merasakan sensasi pertama naik motor telanjang dari R25 ini. Sensasi pertama sich nich naik diatas motor terasa suspensi belakang kok empuk ya… apakah handlingnya stabil ditikungan ketika buat riding ?, next saya bahas.

TES RIDE MT-25 (3)

Perjalanan dari pulogadung sampai rumah di jonggol bogor menempuh jarak sekitar 40km, langsung terlena. Untuk artikel pembuka ini dari judulnya saja kok lebay amat ya… hehehee… bukan lebay sich.. motor ini buat liak liuk di kemacetan di cibubur nyaman juga kok apalagi di jalanan sepanjang dari mekarsari hingga jonggol, suwek tenan…! buat nyelip2 kokenak pol ya… bikin dompet sobek nich… semoga saja iman kuat dech.

Lawong kapasitas engine 250cc mampu memuntahkan power hingga 26,5 kW/12.000 rpm serta torsi melimpah 22,6 Nm/10.000 rpm. Desain pure street naked bike, maneuverability aggressive handling dan high performance engine. Jiwa street naked bike MT-25 kuat terbentuk pada desain bodinya yang kekar dengan karakter MT Series, bodi bagian depan lebih berisi dan bodi belakang compact memperkuat kesan naked bike. wes pokoknya semoga iman saya kuat saja lach…

Next saya bahas kelebihan dan kekurangan dari motor ini, pokoknya diubek2 dech…apa yang bisa dishare…

TES RIDE MT-25 (2)

Advertisements

1 KOMENTAR

  1. MT25 ini menurut q kasus nya sama seperti hal nya new Vixion masalah headlamp, kalo dari samping maknyus proposional lah… tapi kalo dari depan waduh….

    masalah penempatan no.plat sebenarnya bukan yang bikin tepuk jidat tapi yang bikin tepuk jidat itu ukuran no.plat nya gieedee… coba ukuran agak di perkecil dan di lengkungkan sedikit mengikuti kontur jidat headlamp pasti cukup gak bikin tepuk jidat.

  2. Sangat disayangkan. Performa ok tanpa diimbangi design yang oke pula.
    Terutama di sektor tanki dan headlamp.
    Ironisnya,pada kedua sisi tsb poin utama motor batangan akan dikatakan keren.

    Saran buat yamaha,segera ubah bentuk tanki dan headlamp. Dan khusus headlamp,daripada harus berjudi,mending templokin saja headlamp byson new.

    Sementara untuk tanki,designnya dimiripkan dg mt 1000. Tentunya ini bukan hal yg sulit. Dikarenakan tanki model kondom.

    Berani ga yamaha?

  3. Bedanya Pengendara Motor (Biker) tulen penikmat berkendara motor dengan Terong-terongan adalah

    Biker tulen langsung membeli motor-motor yang “katanya” performanya bagus tapi desainnya kurang bagus. Dengan segala kelebihan dan kekurangan MT-25. Karena sampai kiamat ga bakal ada motor yang sempurna di semua aspek, kalau ada juga bakal ga kebeli sama Terong-Terongan. Karena buat Biker Tulen motor itu bukan melulu buat gaya-gayaan tapi buat dinikmati. Kalau nanti keluar lagi yang lebih keren yah yang lama dijual lagi beli lagi yang baru. Mereka ga banyak omong beli dan pakai.

    Beda degana Terong-terongan yang mereka mampu cuma berkomentar ini dan berkoar-koar motor kurang ini kurang itu, jelek disini dan jelek disitu. Itulah cuma yang mereka mampu. Kemampuan utama Terong-Terongan, yaitu cuma omong doang. Buat mereka motor cukup matic 110 cc.

    Itu menurut pendapat saya loh….. 🙂

    • setuju sama komenne terutama masalah motor sempurna..semua ada plus minusnya lek aku sing penting dudu honda..ra cocok karo gaya ngegas ku.. he2..

    • Kalo design dianggap tidak penting,bwt apa ada facelift?
      Kalo mayoritas pembeli motor adalah biker tulen,mengapa pabrikan motor selalu merubah design untuk tetap exist?

      Dan yang jelas,orang berduitpun memikirkan faktor design untuk membeli FERRARI,LAMBORGINI,MASERATI,DSB.

      Ini menurut saya.

  4. kalau pendapat saya, selama masih positif komentar dengan tujuan untuk kearah yg lebih baik tidak masalah
    toh biker tulen dulunya juga terong”an ahahahaha

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here