tayangan malam2

Judul diatas bukannya saya suka filmkartun atau membela film kartun yang tidak lolos sensor meski sebelumnya sudah pernah tayang hingga puluhan tahun, namun hanya sekedar contoh nyata saja karena semua siaran TV nasional sudah ada lembaga khusus yang menyatakan berhaktayang dan layak dikonsumsi publik.

Saya lahir tahun 1984 dan sejak menginjak bangku kelas 6 SD sudah menikmati tayangan kartun dragon ball yang penuh adegan kekerasan, tapi ini kartun loch bukan film yang diperankan oleh orang langsung seperti sinetron2 sekarang ini. Meski tayangan kartun penuh adegan berkelahi namun saya sendiri belumpernah mendengar korban akibat menonton film kartun itu, zaman semakin berkembang dan pola pikir anak zaman dahulu sudah berbeda jauh dengan zaman sekarang yang lebih sensitif, mungkin hal inilah yang menyebabkan tayangan kartun penuh adegan berkelahi sudah tidak lolos sensor lagi meski sebelumnya sudah puluhan tahun lalu layang di TV nasional indonesia.

tayangan malam

Pola pikir anak2 jaman sekarang sudah berbeda, dulu seusia say di umur 9 tahun masih disuguhi lagu anak2 yang artisnya sekarang sudah dewasa semua seperti joshua, trio kwek kwek… dulu diobok2 airnya lagu joshua ngehits banget tuch… idola artis cilik saya dulu dea ananda. Berbeda dengan anak2 jaman sekarang yang idola artisnya artis sinetron semua bahkan artis idola penyanyi justru penyanyi band2 semua…

Dan seiring majunya jaman, tayangan2 TV nasional yang berbau agakfulgar sudah lolos sensor meski ditayangkan tengah malam. Meski ditayangkan tengah malam apakah layak tayangan yang agakfulgar buat orang ketimuran seperti indonesia itu lolos sensor,kalau buat orang barat sich itu sudah hal lumrah malah lebih fulgar lagi, ingat ini indonesia yang filmkartun malah nggak lolos sensor… bukan berarti tayang tengah malam tapi anak2 nggak ada yang lihat loch…

Kritikan saja sich.. monggo saling diskusi, atau ada yang kurang berpendapat dengan tulisan saya dan bisa saling kasih masukan…

Advertisements

1 KOMENTAR

  1. Negeri para bedebah ya indonesia ini.
    Pemerintahnya seenak jidat, aturan ini-itu tapi yg bikin tidak tau kondisi nyata.

    Negeri bobrok, cuma disuguhi sinetron tidak mendidik. Tayangan UFC juga bebas-bebas saja.

    Aparatnya mata duitan. Narik pajek seperti kumpeni. Fasilitas minim.

    Parlemennya duduk manis, bobok, rapat dihotel, kunjungan ke luar negeri.

    • ad yg kurang bos,

      rakyat se enak udel minta ini itu tp di atur selalu ngeyel
      (kyk situ), selalu ada aj yg disalahin selain kesadaran diri masing”

      • wkwkwkkwk… bener ini…. gaji kurang… demo nyalahin pemerintah… jalan rusak demo kepemerintah minta dibenerin biar alus… eh uda alus dikasi polisi tidur tiap 1 meter… wkwkkwwk…. demo ke pemerintah jalanan macet… disuruh naek busway ato KRL ga mau… uda tau macet malah pada melanggar lamer… tambah bikin macet…. emang enak sih kalo nyalahin orang… atas ane bro RR ane salahin… karena gara2 dia ane ikutan koment kaya gini … šŸ˜€

        • Kalo demo minta naik gaji mah bahlul. Mereka demo aja bikin stopline, gimana mau gaji karyawan?
          Kenapa demo, dianya aja mau tandatangan kontrak kerja.
          Minta naik gaji mah sama atasan. Skill ditingkatkan.
          Gak mau ya harus gentle, resign cari yg gajinya lebih gede.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here