TES RIDE R15

Sudah saya bahas di awal artikel kemarin (klik disini), ergonomi riding yamaha R15 memang racy bahkan kalau dilihat saat riding posisinya memang agak nunduk. Ngerasain naik R15 sich sering hampir setiap hari lawong di kerjaan sering nongol R15 yang service, tapi cuma tes ride beberapa ratus meter saja belum bisa merasakan bagaiman sesungguhnya naik R15 dan beruntung motor unit R15 ada di rumah dan bisa merasakan riding setiap naik R15.

Jalanan yang dilalui dari jonggol-bogor sampai bintaro-tangerang menempuh jarak kurang lebih 120km PP, kerja jauh diladeni hanya buat beli beras semoga berkah, amiin... jalanan yang dilewati hampir 50% lancar dan 50% macet. Dari jonggol sampai mekarsari tergolong ramai lancar menuju cileungsi sampai cibubur junction jangan ditanya dech macetnya, masuk jalan raya bogor sampai pasar rebo ramai kadang macet, lanjut masuk jalan TB Simatupang dari lampu merah selepas RS Pasar Rebo kalau lagi macet bikin stres duluan belum macet di lampu merah fatmawati… sudah seperti macet di pantura saat lebaran.

Dengan kondisi jalanan yang dilalui memang pas banget tuch ngerasain macet2 di jakarta dan bisa geber kalau jalanan kosong saja, hehehe… geber cuma mentok 80km/jam saja di jalanan jakarta, safety first… Hari pertama naik R15 buat transportasi ke tempat kerja bagaimana ? Ketika kedua tangan memegang stang tombol starter dipencet, jreng….. masuk gigi satu perlahan2 motor jalan baru beberapa puluh meter keluar dari komplek rumah kedua tangan sudah terasa nich sepertinya akan cepat pegel karena posisi riding style yang racy abis, ternyata memang betul kondisi bahu sudah pegel saja ketika perjalanan sampai cibubur atau sekitar jarak 10km dari rumah. Bahu tangan sudah terasa pegel euy… ditambah lagi dengan kondisi jalanan yang macet rasanya nggak bakalan sanggup bisa sampai tempat kerjaan.

ERGONOMI R15 (1)

Nach sesampainya di kantor memang terjadilah tangan sampai pegel2 terasa kaku, mungkin karena jarang memakai motor sport stang jepit terbiasa pakai motor matic stang lebar yang bikin nyantai ketika riding. Itu kondisi badan bro… naik R15 di hari pertama ke tempat kerja terasa pegel2 euy… padahal tarikan motor 150cc ini so good dikelasnya. Posisi tangan yang agak tegap kebawah sedangkan posisi punggung yang agak menunduk memang terasa cepat lelah untuk perjalanan jauh. Bagaimana di hari kedua ? riding harian dengan posisi nunduk ini sudah mulai menyatu dan mencoba2 cari posisi tangan yang agak melambai kedepan sehingga tangan tidak cepat pegel, posisi badan agak tegak sedikit nggak begitu nunduk ternyata lebih nyaman apalagi ketika di hari ketiga melakukan perjalanan pulang-pergi ke kantor ini menjadi terbiasa dan kok sudah nggak terasa amat pegalnya dibandingkan di hari pertama ya…

TES RIDE R15 (1)

Ternyata meski posisi riding racy abis setelah terbiasa perjalananpun tetap nyaman bro… so far so good sich buat saya diimbangi dengan akslerasi dari motor ini memang enak buat nyelip2 truk di jalanan cibubur hingga jonggol, tapi kalau tidak terbiasa memang sich riding dengan R15 terasa bikin pundak cepat pegel. Motor ini akslerasinya enak juga ya… dari 20 sampai 100 km/jam ngga butuh waktu lama, tarikan tanpa ada yang kosong… mau lebih dari 100 km/jam harus pikir2 panjang di jalanan jakarta, safety first.

TES RIDE R15 (2)

 

Next artikel, mencoba akslerasi R15 di jalanan jakarta.

Oiya.. jangan lupa ketika di musim hujan seperti ini kondisi rantai cepat kotor dan kendor bahkan rantai cepat kering, saat tes ride R15 ini saya coba pakai yamalube chain lube sebagai pelumas rantai san hasilnya ternyata rantai nggak brisik saat riding beda ketika rantai dalam kondisi kering. Rantai suaranya halus dan pastinya karena chain lube ini bisa menjangkau hingga celah2 sempit di setiap sambungan mata rantai sehingga rantai tetap awet.

yamalube chain lube (2)

Buat yang mau beli chain lube silhkan beli di bengkel resmi yamaha harganya cuma Rp.23.500, murah dan rantai jadi awet terlindungi.

YAMALUBE CHAIN LUBE

Advertisements

15 KOMENTAR

  1. Chain Lube nya aman untuk rantai dengan O-ring ngga?

    Dulu gara2 teknisi bengkel main kasih olie bekas ke rantai motor Scorpio, karet O-ringnya sampai ngelothok dan rantai jadi lengket satu sama lain.

  2. Mas Ari mau tanya.

    1. kalo kalo motor baru 4 bulan lampu depan koit semua mulai dari lampu dekat & jauh apakah itu normal atau mungkin lampu nya saja yang kebetulan cacat produksi ?
    (koit nya bertahap satu persatu & belum ane ganti karena jarang pakai kalo malam hari)

    2. aki ane koq selalu ngeluarin cairan ya setelah ane pakai motor nya, itu kenapa ya mas Ari ?
    (nyesek jeh… pijakan kaki kiri & arm nya kena cairan tsb)

    Salam R series.

  3. Ini motor terkenal krn banyak ridernya yg ga tau diri dan panasan. NS, pio, duke, kawak 250 series, sampe tigi boreup semua ditantangin. Mas ari jgn2 salah satunya hahaha

  4. Mas Ari dan mas” di sini yg paham motor, saya mau tanya.

    Motor saya R15, servis selalu di beres dan servis rutin maksimal 2000 km sesuai anjuran dari beres. Bulan kemarin saat ganti oli, oli berkurang banyak banget kira” tinggal seperempat yang di mesin (suara mesin jadi kasar bgt). Kata montirnya emang karakter motornya yg cepet habis olinya, trs dianjurin sebulan sekali servisnya (sebelumnya 2000 km / 2 bulan sekali). Minggu kemarin servis rutin dan ganti oli dikisaran masih 1000 km (1 bulan), oli berkurang setengahnya. Cek mesin ga ada rembesan oli, seal masih bagus semua. Kata montirnya (beda montir dr yg pertama) gara” sering buat rpm tinggi.

    Pertanyaannya:

    1. Dari kasus yang saya alami, kira” penyebab oli cepat habis apa? karena ada 2 pernyataan yang berbeda dari 2 montir.

    2. Saya pake maksimal di rpm 9rb, apakah itu wajar atau terlalu tinggi?

    Terima kasih sebelumnya buat mas” yang sudah bantu.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here