DAYTONA (2)

Saat ini sering kita dengar berita akan adanya marak razia motor yang memakai kanlpot bising, yang namanya bising pasti akan merasa kesepian dech… peraturan yang masih ambigu ini tidak jelas kemana arahnya, apakah semua knalpot aftermarket akan bernasib sebagai knalpot bising meski masih dalam batas toleransi ambang batas yang telah ditentukan, kenapa bukan pabriknya yang di stop produksinya.

ambang batas kebisingan motor

Saat ini razia yang dilakukan oleh polisi tidak bisa memperlihatkan cara penangkapan/razia yang benar saat menilang motor pakai knalpot bising atau racing, lawong bermodalkan mata dan feeling saja, oleh karena dari pihak produsen knalpot after market seharusnya dari sekarang sudah memikirkan bagaimana produknya bisa laris manis tanpa merugikan konsumen dari sisi hukum.

Nach maka dari itu atas kejadian2 ini saya coba tanyakan langsung ke DAYTONA bagaimana pihak pabrikan menanggapinya ?

DAYTONA (1)

Faris Aldino selaku R&D Marketing Manager DAYTONA mengatakan :

”kami sebenarnya juga sudah memikirkan bagaimana caranya agar saat ada razia kanlpot kita bisa lolos, seperti untuk sertifikat knalpot seperti yang sudah terjadi di jepang dimana lembaga konsumen disana membuat sertifikat dari produk knalpot after market agar memudahkan dalam pengawasan, tapi untuk DAYTONA saat ini belum bisa sambil menunggu regulasi yang tetap dari pemerintah.”

” Saat ini kita sudah planing, untuk knalpot DAYTONA ini akan kita kasih informasi besaran tingkat kebisingan di silincer knalpot dengan cara pakai stempel atau diketrik agar polisi tahu berapa tingkat kebisingan knalpot DAYTONA jadi polisi bisa tahu”. Ujarnya saat saya temui di Pabrik DAYTONA.

”Saat ini kita juga sedang development knalpot dengan tingkat suara sama seperti knalpot pabrikan namun power justru akan lebih meningkat”. tambahnya.

Sudah saatnya para produsen knalpot memikirkan nasib konsumennya agar saling menguntungkan.

Advertisements

55 KOMENTAR

  1. Asal kelihatan bukan ori pabrikan langsung tilang… persetan dengan perasaan pengendara dan produsen knalpot after market..gw Pokis gitu loh…

  2. Percuma. Mau ditempel pake spanduk berapa tingkat kebisingannya, polishit cuma liat model knalpotnya. Ga std = tilang. Hwehwehwe.

  3. Utk langkah awal sih bagus, tapi utk kedepannya polisi jga perlu memperhatikan mana knalpot asli atau jiplakan. Krn diketrik pasti jiplakers juga bisa.

  4. kalau tidak salah di undang2 nya kan ada pasal yang tidak memperbolehkan part non orisinil untuk dipakai. berarti kalau ambang suara sudah masuk pun, masih bisa di tilang dengan pasal lain.

  5. selain soal suara apa pabrikan kbalpot aftermarket juga memperhatikan emisi yg dikeluarkan mas?
    kalo yg knalpot bawaan kan ada katalic cinverter biar gas buang ramah lingkungan juga mas.

    dan untuk polisi yg sudah membuat undang undang kan menggunakan satuan ukur suara, hrsnya pelaksanaannya pas razia menggunakan alat ukur juga, jangan asal pake perasaan bising apa tidak

  6. Sudah lah…. motor komuter / harian gak usah pakai knalpot aftermarket karena BERISIK, kalo pingin motor power yang memadai ya beli motor 250cc kalo masih kurang power nya beli moge gak bisa beli moge ya di syukuri motor yang ada gak usah alasan gara2 power pingin nambah jadi pakai knalpot aftermarket = kentut
    “apa lagi motor single cylinder pakai knalpot aftermarket manapun juga tetep gak enak suaranya jadi sudah suara gak enak di tambah berisik”
    wong sekarang saja sudah euro 3 bagaimana cara nya suara yang di keluarkan oleh knalpot harus lebih halus dari sebelumnya.

    pikirrrr…….

    • kalau memang berisik kenapa mesti di jual?? skrng polkis repot” razia sana sini potong knalpot, kl nanti kita punya duit lagi tinggal beli lagi.. toh yg jual banyak.. efektif gaa ada razia knalpot kalo kaya gtu?
      yang harus nyaa di razia itu pabriknyaa bukan konsumen nyaa.. konsumen mah tau beli doang karna punya duit.. karna yg jual jg ada dimana manaa..
      dan polkis jg mikir kl pabrik besar produsen knalpot di razia atau di tutup, penghasilan pajak berkurang boss.. pabrik knalpot itu pajak ke pemerintah sama ke polkis itu lumayan..
      sekian.

      • nah… kalo masalah kenapa koq di jual “bebas” iya ane gak tau gan.
        menurut ane…. “kalo ada yang salah tolong koreksi” sebenarnya knalpot aftermarket itu di jual untuk keperluan race imho, jadi sebenarnya knalpot aftermarket asli nya di peruntukan buat race / balapan bukan race / balapan harian.

        • bukan karena buat kebut” mas tapi masing” orang punya selera, jadiii kalo pabrikan knalpot aftermarket jual “bebas” produk mereka selain buat balapan juga buat memenuhi selera konsumen(non balap), kan pengen juga punya motor yg performanya makin oke..

  7. Knalpot racing penyelamat biker dari biker ibu2… kalo suara knalpot bising, sewaktu nyalip ibu2, ibu2nya akan pikir dahulu sewaktu ingin belok mendadak krn tau ada motor dibelakangnya… pengalaman pribadi 😀

  8. elu baca tong koment ane baik2 memang tulisan ane ada yang memperbolehkan 2 cylinder pakai knalpot aftermarket.
    motor jenis apa pun kalo pakai knalpot aftermarket tetap berisik tanya saja nenek moyang elu.

  9. otakmu dimana kok produsen yg ditutup, ya razia orangnya aja yg masang knalpot berisik. ntar kan yg punya motor otomatis mikir gak usah beli knalpot resing yg otomatis bikin jualan gak laku dan produsen knalpot tutup karna bangkrut

  10. konsumen harusnya jeli beli knalpot racing untuk harian, jangan asal beli , pilih yg pabrikan kaya r9,kawahara,ahrs dan sesuai dengan keluaran pabrikan untuk harian (karena pabrikan sudah disesuaikan db nya, kalau ada db killer jangan dicopot) , kalau non pabrikan ya bising , sekarang memang belum jelas uulaj polisi juga , harus direvisi uulaj dengan spek standart/ bising itu bagaimana , dan gunakan alat ukur dilapangan , ingat yg bikin uu itu dpr dan presiden , polisi jangan main nebak sendiri tanpa paham isinya atau tidak paham isi maen bikin aturan sendiri

    • herley tuh apa?? Bob harley kalee hahaha
      btw kenapa harley dilarang?? selama masih mentaati lalu lintas kenapa nggak??
      masalah kebisingan suara knalpot??? lah emang dari pabrikan udah segitu suaranya… yg dipermasalahkan itu knalpot aftermarket mas bukan knalpot bawaan motor, kalo nggak boleh sama polisinya ya itu yg buat peraturan aja yg rada”…
      nggak jelas nih orang…

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here