kejurnas ip 150 (1)

Race 2 yang berlangsung hari minggu terlihat seru di gerombolan depan, lawong 3 motor yamaha dan tiga motor honda yang memperebutkan garis terdepan sampai finish., namun kecerdikan hendriansyah dengan MX King nya mampu menyentuh garus duluan dibelakang ada steven dengan R15 dan Richard Taroreh dengan R15 pula, tak jauh dengan richard hanya selang 0,014 detik ada owie nurhuda dengan CB150R, begitu pula gap 0,173 detik ada aditya pangestu dan sudarmono yang memakai CB150R dari tim Astra Motor Racing Team. Weleh… trio Honda dikebiri trio yamaha nich.Lain cerita dengan rusman fadhil yang di seri kelima ini hanya bermain aman saja karena mengincar juara nasional kelas 150 cc,  dia hanya finish di posisi ke-4 di race dan ke-7 di race 2. Dengan tambahan poin 22 maka sampai seri ke-5 ini mampu mengumpulkan poin 136 dan jauh meninggalkan poin Aditya Pangestu yang berada di klasemen ke-2 dengan perolehan poin 81.

Perolehan poin seri ke-5 IRRC kelas 150 cc :

PEROLEHAN POIN SEMENTARA KELAS 150 IRRC

Hasil Race 2 IRRC kelas sport 150 CC :

1.Hendriansyah (Yamaha Nissan BRT HRP KYT FDR Racing Team)

2.Steven Budiman  (Ice Hogo Stebo Racing Team)

3.Richard Taroreh (YSS Yamaha Sakura IRC NHK Yonk Jaya)

wpid-img-20151011-wa0014.jpg

Ditanya mengenai performa MX King, Tammy mengaku sangat senang dengan motor tersebut. “Motor ini handlingnya sangat enteng dan stabil di tikungan jadi sangat enak. Terlebih mesin yang powerful dengan power terus terisi mulai dari putaran bawah, tengah, hingga atas,” ujarnya. Sedangkan Hendriansyah yang memenangi race ke-2 memilih Jupiter MX King karena bobot motor yang sangat ringan “Saya pilih motor ini karena bobot motor yang sangat ringan,” ucapnya.

kejurnas ip 150 (4)

Advertisements

16 KOMENTAR

  1. Tim Astra Motor pake old cb150r ya,bukan sonic atau new cb, jadi jgn pake alasan mesin baru msh butuh reset.. old cb release 2012,ud hampir 3thn,masih krg waktu resetnya, katanya old cb mesinnya sm plek dgn cbr thailand yg releasenya thn 2011,yg karbu malah ada dr 2008/2009, yg katanya bisa tmbus 30hp, mungkin bisa tapi apa kuat di ajak balap 10lap, ini malah cuma dpt 24’n hp..ini sentul besar, yg katanya cocok dgn dohc overbore (gimana klo pake dohc nearly square ???)
    Pengalaman ??? Pembalapnya Sudharmono (mantan pembalap yamaha yg inputnya di pake buat ngembangin z1 balap di jepang),mekaniknya Benny Djati… apa mrk masih krg pengalaman…

  2. Motogokil kok di percaya to bro,,,dia mah blogger radarada wong tiap bikin artikel selain motor merk honda ga ada yang bagus,kayak gitu kok d jadiin referensi hehe wake up bro

    • Percaya lah bro, ga ada yg salah dr itung2n om gokil,,, Cbrnya Sena Ponda juga tembus 30hp di dyno… nah pertanyaannya mesin dohc-overbore klan cbr yg tmbus 30hp apa kuat di ajak balap 10lap atau sekitar 19mnt lebih di sentul besar, ga kehabisan bnsin apa lagi meleduk,,, Klo di dyno kan paling cuma bbrp mnt saja,,,klo old cb sudah sukses teruji, saya rasa ga mungkin turun dgn cuma modal 24’n hp

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here