pemotor lawan arus di pasar minggu

Karena efek dolar naik atau belum selesai mengenyam bangku sekolah ? menjadi salah satu pertanyaan para pemotor yang ada di pasar minggu ini, sudah menjadi pemandangan rutin bagi pengguna jalan di depan stasiun pasar minggu para pemotor berkuasa melawan arus meski tahu menyebabkan kesemrawutan dan kemacetan panjang.

Lihat gambar diatas, para pemotor berbondong2 memadati jalan untuk melawan arus hanya demi mempersingkat jalan untuk menyeberang rel kereta. Praktis karena jalan dikuasai pemotor yang melawan arus maka kendaraan yang dari jalur sebenarnya jadi tidak bisa berkutik, lihat bus diatas itu, ups… lihat ada pemotor yang nyempil di sela2 pemotor yang melawan arus, ”opo ora mumet kuwi”.

pemotor lawan arus di pasar minggu 1

Pemandangan yang tidak sedap, sebenarnya bukan hanya ada di pasar minggu saja namun hampir semua ruas jalan di jakarta yang mengalami kemacetan pasti ada saja yang melawan arus. Ahok selaku gubernur DKI sebenarnya sudah memerintahkan kasus seperti ini untuk diproses secara hukum bukan ditindak tilang karena mengganggu ketertiban dan membahayakan orang lain. Ayo sadar jangan suka melawan arus karena kondisi seperti ini merugikan diri kita juga kok karena bisa menghambat pertumbuhan perekonomian karena transportasi terganggu dan biaya transportasi semakin mahal.

Advertisements

22 KOMENTAR

    • Apa susahnya sih ngatasi yg beginian, tinggal bikin operasi dan ditilang saja satu2 Rp 500 ribu. Polisinya jadi punya prestasi bisa ngabisin sekian buku tilang dan membuat masyarakat jadi lebih tertib.

      Tapi masalahnya, polisinya punya kemauan apa tidak? 😀

  1. kalo masyarakatnya aja susah di atur gimana mau maju?? tp giliran di tanya gitu pada pinter ngeles jwbnya,,,# indonesia banget pokoknya

  2. yah… kurang ketegasan lah dari aparatnya…
    susah memang mengatur sekian banyak kepala, karena kepala yg satu dan kepala yg lain isinya beda (pemikiran)…

    • Yg gk dpt korup teriak basmi koruptor… seperti masa kuliah mahasiswa demo2 basmi korupsi, setelah abis kuliah duduk di instansi tertentu, ‘buncit2’ jg tuh…:D

  3. oh ini TIDAK AROGAN bro !!!!!!!!! TIDAK
    kan dilakukan massal….sah dong…saban hari lagi…polisi? walah…gak ada hukum…..JANGAN SALAHKAN RAKYAT KETJIL BRO…

  4. di tungkak sitok sitok ae sing lawan arus.
    sama seperti hal nya yang komen “di kemacetan motor saling senggol wajar” maklum BoTol nya masih di pelihara.

    budaya antri di negara kita memang bobrok, gak usah di jalan di samsat saja orang2 pekok bejubel di depan padahal sudah di kasih fasilitas tempat duduk buat antri segitu banyak nya dan kalo sudah waktu ke depan juga ada panggilan.

    orang Indonesia hebat, yang benar ngasih pengertian ke yang salah eh… tapi yang benar malah kena semprot sama yang salah hadew…

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here