moge jogja

Opo meneh iki, masih rame saja, ternyata selain kejadian goweser vs moge di jogja, posisi di pertigaan secang-temanggung  dari jogja sekitar 3 jam, ada driver yang nggak terima karena jalannya tiba2 dihentikan paksa oleh petugas polisi dan driver ini tidak terima dan menanyakan status konvoi serta pengawalan terlebih ada ambulans plat merah yang mengiringi para rombongan moge.

Lach… saya kira cuma aksi pencegatan oleh sepeda saja ternyata ada yang lain juga. bahkan petugas ambulans yang mengawal moge sampai bilang :

“kalau Anda punya motor, Anda ga diberi jalan bisa ga? Anda punya motor, punya duit, coba rasain!?”

Nich videonya ( via hp klik disini)


 


Bagaimana pendapat mas dab bro terutama sebagai warga Jogja jika anda diposisi bapak ini, Ketika mobil distop ditikungan yang sebenarnya membahayakan tanpa pengawalan polisi hanya untuk konvoi moge berkecepatan tinggi dan diindikasi banyak yang nggak punya surat resmi.
“kalau Anda punya motor, Anda ga diberi jalan bisa ga? Anda punya motor, punya duit, coba rasain!?” kata seorang pengurus rombongan moge yang menggunakan ambulans berplat merah kepada seorang pengguna jalan yang protes kepada rombongan yang melanggar aturan lalu lintas tersebut.
Advertisements

44 KOMENTAR

  1. makin pekok wae ki dunia persilitan, ehh persilatan, peh di cekoki duit were aturan iso di tuku, kokkkk pekokk, aparate pekok, pemoge ne tambah pekok,

  2. silahkan ribut saya nonton saja, mau adu argumen ttep kalah org itu “acara negara” aku mah apa atuh cuma manusia biasa yg tiap hari kerja cari sebiji nasi wkwkwk

  3. makanya mending beli HARLEY DAVIDSON…
    polisi langsung manggut manggut…

    ga usah beli boil…
    jangan beli moge merk aneh aneh…

    INGAT MOTOR
    INGAT HARLEY DAVIDSON

  4. bukannya bela mocil gan. tapi ente tau sendiri kita hidup di negara demokrasi.ingat. DEMOKRASI

    logika silahkan jalankan dulu

    mocil adalah 90% rakyat indonesia. mayoritas ngaku diri mereka bisa melanggar aturan lalu lintas setiap saatnah! sedang kan moge adalah MINORITAS

    oke sudah paham sampai di sini

    —-

    pelanggaran mocil tidak pernah konvoi pakai mobil AMBULANCE. ingat moge adalah MINORITAS maka suara minoritas di era demokrasi adalah yang SALAH

    jadi HIKMAHNYA moge banyak melakukan hal yang di mayoritas ga melakukannya

    semoga paham deh. nasib hidup era demokrasi. kudu ngalah ma mayoritas.

    • karena kalau polisi mau menindak mocil yg 90% kami ga bisa apa apa, beda yg minoritas moge, bisa bebas ngelanggar aturan dan berlindung dibawah ketiak mantan ‘polisi’ yg jadi ketua club HD, disitu ketidak adilannya ga ada..

  5. Lebay …. demokrasi dibawa-bawa….., yang jadi masalah dari kemaren kan moge terobos lampu merah secara berjamaah dan dikawal polisi pulak…..lagian klo emang punya duit napa gak beli helicopter aja.

  6. Belum selesai juga yak….ya udah Pak Pres mbok ngomong tho….itu gak usah pake moge2-an….aku wae sing Presiden mung numpak mio kok….

  7. Pawai konvoi atau iring2an boleh.. Asal tertip, disiplin dan taat aturan.. Dimana bumi di pijak disitu langit di junjung..
    Klw liat di video, Polisi malah keliatan tolol jdny..

    • aneh. biasany kl tujuanny duit mengatasnamakan hukum, teorinya (alasan) banyak. giliran dihadapin situasi yg jelas2 melegalkan pelanggaran jawabnya plintat plintut kaga jelas 😀 ngakak dah. bapak berkemeja putih, is da real mvp

  8. Malu-maluin institusi polisinya.
    Yang waras ngalah, jelas-jelas yang waras bapak yg pake kemeja putih, tau aturan.
    Polisi dan pemoge itu justru yang ga waras.

    Bobroknya negeriku, maju tak gentar membela yang BAYAR. Masyarakat cuma dianggap sampah.

  9. udah gak pake nopol pake strobo n sirine gak sesuai aturan dikawal pulak oleh penegak hukum, sakti bener….ituh bedanya dg mocil yg meski pake nopol tp klo melanggar ketauan penegak hukum pasti kena semprit..ITU BEDANYA

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here