gojek vs ojek

Sepertinya perseteruan antara ojek pangkalan dengan gojek semakin memanas, setelah beberapa hari yang lalu ojek pangkalan memukul gojek kini kembali terjadi perselisihan diantara kedua. Dishare di akun Farah Grid Aulia disitu jelas diungkapkan percekapan diantara tukang ojek pangkalan dengan gojek. Jika membaca keterangan dari Farah Grid Aulia, tukang ojek ini tidak terima adanya gojek yang masuk ke wilayah mereka bahkan sampai memakai anada ancaman agar gojek tidak memasuki wilayah mereka.

Kapan masalah ini akan reda jika hubungan kedua semakin panas padahal sama2 cari rejeki dengan cara masing2, mau tidak mau para tukang ojek pangkalan bisa memikirkan solusi agar tempat pencaharian mereka tetap ramai jangan hanya mengandalkan mangkal di pos pangkalan ojek saja karena kita juga harus aktiv cari pelanggan jika mau mendapatkan rejeki yang lebih. Apakah pemerintah perlu turun tangan langsung ? nggak perlu hanya saja pemerintah mesti mengeluarkan peraturan tentang motor menjadi alat transportasi umum. Perlu hati dan kepala dingin untuk menghadapai masalah ini.

Berikut kronologi yang diceritakan lewat akun Farah Grid Aulia :

Kejadian depan mata, gue lagi ngobrol sama tukang gojek yang lagi nunggu pelanggannya dateng, tiba-tiba tukang ojek pangkalan nabrak motor gojek sambil teriak-teriak :

OP : pergi lo dari sini, gue pecahin pala lo, lo tau gue tukang ojek pangkalan sini,

GO: iya bang iya

OP: gue tau lo baru ngambil penumpang dari point square kan? Lo gak tau gue siapa hah?

*pelan-pelan gue mundur*

OP: kan gue bilang sama gojek, lo ngambil daerah lampu merah sana, jangan daerah gue!

GO: *diem*
*lalu pergi*

OP: pergi lo sana! Awas kalo gue liat gojek disini lagi

*gojek pergi*
*OP nyalain motor nyamperin gue*

OP: lo kalo mau naik gojek jangan pernah dari sini, atau lo gue tabrak sama gue pecahin juga pala lo

Gue: asli gue langsung kabur gak pake mikir, gemeteran banget!

Kejadian ini nyata depan mata gue, sekitar jam 5:00PM depan point square.

Advertisements

43 KOMENTAR

    • betul itu gan.. alesan aja nyalahin gojek karena omsetna turun.. ngaca dulu nape.. tarif getok.. gawe cuma duduk2.. service gitu2 aja.. bisanya ngancem.. giliran udah ketemu batunya ntar baru rasa

  1. Kalo kendaraan roda 2 mau dijadiin transportasi umum, yang paling memungkinkan ya pake sistem kayak gojek ato grabike. Teratur, terkontrol, ada asuransi, pembagian keuntungan jelas. Diliat dari sisi manapun, ojek pangkalan udah kalah dari sisi legalitas maupun sistem. Hwehwehwe.

  2. Sbenernya perseteruan gojek vs OP sih serupa aja ky taxi bandara n taxi umum dimana taxi unum dilarang naikin penumpang di bandara. Gojek diintiidasi n dilarang ambil penumpang didaerah OP. Ujung2nya yg jadi korban ya konsumen, krn hak utk memilihnya diperkosa, ya beginilah hidup di NEGARA MISKIN, khususnya miskin sdm yg berkualitas, terima nasib aja.

  3. Boro-boro asuransi sim & stnk aja ga semua punya. Lebih bagus lagi gjek dan op pake plat kuning.
    Dari tarif jg kl op sering nembak semaunya apalagi kl keliatan buru-buru.
    Ayo op segera berbenah sekarang ada saingan tuh.

  4. wah jos, ini sama aja memperburuk citra ojek konvensional. kalo kelakuannya kaya gini gmn mau dapat penumpang, wong dikit2 main ancam gitu. biarkanlah konsumen memilih

  5. mentalitas begini buanyak banget d Indonesia, vreman kovlak….. bahkan d kawasan kampus sy pernah kejadian juga, pemilihan dekan, calon muda dibilangin “mending mundur aja, kasih aj sm yg dosen tua” ……nah lo, klo ud begini, jgn kaget klo Indonesia bakal kesalip sama Vietnam, di segala bidang

  6. liat saja tuh penampilan GOJEK rapi, sopan mungkin juga bau wangi, lah…. OJEK PANGKALAN penampilan nya seperti preman pasar mungkin juga dia bau pasar.

    mungkin saran GOJEK jangan pakai jaket yang terlalu kelihatan GOJEK nya gimana caranya OP gak ngerti kalo itu GOJEK.

  7. Pengelola gojek juga harusnya lebih pintar menyiasati permasalahan ini. Kesian anggota gojek, sampai terancam nyawa begitu. Lepas aja atribut gojek, tapi bekali dengan kartu ID yg tdk mudah ditiru. Coba hitung biaya buat ID sama buat seragam pasti ga jauh beda. Penumpang juga harus dikasih tahu mengenai ID card itu, jadi ga akan ada anggota Gojek abal2, dan ga akan was was ditipu.
    Sekali lagi pengelola gojek harus paham kesenjangan ekonomi tradisional dengan kemajuan IT. Para ojek pangkalan mana ngerti sistem integrasi IT begitu, yg mereka pahami lahan mereka diambil gara2 ada sistem gojek yg jangkauannya luas. Keep brotherhood aja deh.

    • yap salah satu solusi yang bagus.. PT. GOJEK sekarang jadi perusahaan transportasi roda dua terbesar tanpa perlu punya armada hehehhehe… fulus datang ga pusing maintenance

  8. tuh Ojek pangkalan harusnya bisa mensiasati keadaan.

    tetap ikut Ojek Online…, tp mangkal aja dipangkalan.
    kl ada yang mesan online dekat dekat sana cepat disambar.
    tapi kl sepi orderan, tetap antri di pangkalan…, dan hasilnya bisa masuk kantong sendiri.

    Nongkrong dapat, orderan jalan terus. Bensin nga habis buat muter muter cari orderan

  9. si OP posenya dah pas tuh buat di jadiin meme, ayo desainer meme bikin deh 😀 biar abis di buli si tukang mecahin kaca eh pala 😀

  10. ane kan baru gabung ni di gojek jadi ngeri juga liat opang segitu seremnya bisa pecahin kepala tapi ga jelas ni pala yang mana atas atau bawah ha ha ha ha – jadi panas ni pengen deh samperin tu opang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here