pelek

Berita basi tapi masih bisa dikunyah kunyah, dapat gambar pelek belakang motor NVL yang peyang parah banget di unggah di group FB nvl. Kejadian tanggal 26 februari 2014 menurut si biker tentunya. Motor saat riding kira2 60kpj nginjek lobang.

Singkat cerita motor lagi riding 60kpj tiba2 menghantam lubang yang agak dalam. Karena dikiran pentil lepas maka motor tetap diajak jalan sampai kantor, kok bisa ya dikira pentil lepas…? kalau pentil lepas jalannya nggak karuan seperti goyang inul. Setelah sampai kantor ternyata peleknya peyang.

Nich kronologis menurut si empu nvl ;

Renggana Rengga Dimas : Suatu Hari, di Pagi Hari ….. Heheheh Saya dalam perjalanan mau ke kantor hujan lebat pagi hari jam 6.00 pagi, masuk daerah Kuningan – Jakarta, lewati Fly Over Kuningan yg ada Monumen 66nya Taukan ?. Pas Turun dari Fly Over Kuningan dengan kecepatan 60KM, mau ambil jalur lambat saya ke Hantam pelek belakang 2 lubang dengan kedalam 15 CM sampai Gas Tangan Ikut Terhentak Lompat, Lubangnya tidak terlihat karena tertutup oleh genangan air 7 cm. Saya tidak mengeremnya karena pernah baca disalah satu artikel Web jika ada lubang jangan pernah rem Tangan atau belakang, nanti bisa mental atau terpleset. Ban Pun langsung kempes, sempat saya kira cuma pentilnya saja yg lepas, saya paksakan jalan sampai kantor arah ke Gatot Subroto – Jakarta, Alhamdulilah sampai sihh Pas saya turun dari motor saya langsung periksa Ban, Eeehh ternyata bukan Pentil Bannya tetapi Peleknya yg Soplak Pecah. Syukurnya saya selamat tidak terlempar dari motor, karena sebelumnya di rumah sudah Shlat Subuh minta di selamatkan perjalan pulang dan pergi ke kantor.

pelek - Copy

Saat motor kecepatan lumayan kencang bahkan dalam kondisi riding kenceng tiba2 menghantam lobang pasti pelek yang kena imbasnya, tetapi tidak setiap menginjak lobang pelek langsung peyang  jika dilihat kondisi pelek seperti diatas kemungkinan besar posisi pelek saat menghantam jalan di bagian pinggir saja, jika menghantam lobang dengan kondisi hantaman pelek kesemua bagian kelebaran pelek kemungkinan tidak akan terjadi hal seperti itu.

Memang saat riding dan kita melihat didepan lobang saat kondisi kita tidak menghindar lebih baik langsung di trobos jika kondisi jalan sedang ramai jika kondisi jalan ramai dan tiba2 kita berhenti mendadak atau banting stir untuk menghindari lobang maka bisa membahayakan pengguna jalan lainnya. Kecuali kondisi jalanan yang sepi kita bisa menghindar mendadak atau mengerem mendadak.

Yang namanya lagi apes ya begitu… yang penting si biker selamat walafiat…

Advertisements

1 KOMENTAR

  1. kalau kedalaman lubang 15cm pasti lebar juga tuh diameter lubangnya…klo sempit g mungkin sampe peyang gitu…klo lebar yaahh wajar lah…krn lebih banyak bagian dari roda yg masuk ke lubang….tp bener g tuh ngakunya jalan cuma 60km/jam..???

  2. mungkin menghantam lubang gak pas tengah, seot pinggir jadi palang ga bisa redam maksimal..
    speed 60? rasanya meragukan juga sih, ane juga perna sgitu tp alkamdulillah ga papa, pelg masih kuat walo shockbreakernya keras :mrgreen:

  3. 60km/jam kayaknya meragukan..mgkin pas dipuncak flyover kec 60km/jam, saat jalanan menurun dgn kondisi handle gas konstran maka kecepatan akan bertambah..saat menurun juga beban kendaraan menjadi lebih berat didepan akibat gaya gravitasi dan kecepatan yg bertambah, dimana beban kendaraan awalnya seimbang saat dipuncak..mengakibatkan pelek menjadi peyang..

  4. terima kenyataan saja lah.saya suka blog ini gak menutup nutupi kualitas suatu produk. sadar gak nih para fansboy dengan kualitas velg yang terkenalgoyang dombret.. bahkan motor yang blom 7 bulan punyanya matic yamaha udh goyang gak karuan. klo velg bisa gitu ya bukannya mempermasalahkan lobang nya tapi memang kualitas yang menurun/. saya punya velg lebar merek jnf japan kualitas bagus bolak balik hantam lubang gak masalah. ya maklum juga sih ngejar murah dengan korbankan kualitas sehingga nampak berat motor pun makin ringan. kualitas tau sendirilah

  5. Buruknya infrastruktur jalan tetapi pabrikan justru mulai mengurangi motor bervelg jari-jari, sekuat-kuatnya casting wheel tetap tidak selentur velg jari-jari.

  6. “jika menghantam lobang dengan kondisi hantaman pelek kesemua bagian kelebaran pelek kemungkinan tidak akan terjadi”

    Lebih tepatnya kemungkinan peyang lebih kecil. Dulu pernah ngalamin kaya gini, tapi pake mobil. Waktu itu pake Karimun GX keluaran 2005 full standar. Pas di tol ngehantem sambungan jalan sama jembatan yang lumayan dalem + aga menyiku. Besoknya pas nyuci mobil baru keliatan kalo bibir velk udah peyang, jadi mau ga mau harus diketok.

  7. geblek jelas2 itu velg depan, pasti gara2 nabrak itu bukan nginjek lubang.. ulahnya fansboy dan sales yg mau ngrendahin kwalitas pabrikan motor.. ckckckck…

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here