kampas kopling mio j (3)

Dulu Motor matic dirancang pabrikan sebagai motor kaum hawa tetapi kenyataannya justru malah digandrungi oleh kaum adam. Awal2  Motor matic meluncur diindonesia yang penting  nyaman dipakai tidak mengutamakan kecepatan.Meskipun motor yang mengutamakan kenyamanan tetapi motor ini justru harus diperlakukan secara khusus tidak seperti motor konvensional atau motor bebek yang memakai transmisi manual,baik secara pemakaian dan perawatannya.

Motor matic tidak boleh dijalankan asal gas pol main rem sembarangan,motor matic diharamkan tarik gas sembari tuas kopling ditekan full atau sedang saat berjalan.Tarik tuas rem hanya diperlukan saat pengeraman saja saat motor kondisi jalan normal atau tarik gas full sangat diharamkan sembari tarik tuas rem.Pada saat kita melewati polisi tidur posisi handle gas harus benar2 habis jangan sampai tersisa karena saat kita melewati polisi tidur pasti kita akan tarik handle rem depan/belakang.Jika kita sering tarik handle rem pada saat kondisi jalan akan ada efek kerusakan terutama dibagian part cvt.

Kenapa handle rem haram ditekan saat jalan normal ? kampas kopling berputar sesuai putaran naik turun RPM mesin,sedangkan fungsi kampas kopling adalah mengkopel (menghubungkan) putaran v-belt (mesin ) ke roda belakang melalui rumah kopling,rumah kopling berputar karena digerakkan oleh kampas kopling,karena rumah kopling berhubungan langsung dengan roda belakang maka saat kita tekan rem maka roda belakang akan berhenti begitu juga dengan rumah kopling ikut berhenti juga. Jika kita tarik gas maka putaran kampas kopling akan semakin besar sedangkan jika tekan tuas rem maka roda belakang berhenti(kec. berkurang) otomatis rumah kopling juga ikut berhenti,jika kampas kopling terus berputar sedangkan rumah kopling dipaksa berhenti maka akan terjadi gesekan berlebih dan semakin lama akan timbul panas yang berlebihan,jika panas yang timbul diluar daya tahan kampas kopling (kampas kopling berbahan babet cor yang mudah meleleh) maka kampas kopling akan cepat habis dan pasti akan hancur.V-belt juga pasti akan cepat aus dan mudah putus.

Untuk pemakaian yang salah bisa dilihat dari kondisi pelek roda belakang,pelak belakang akan timbul panas berlebih bahkan jika peleknya warna putih atau selain warna hitam maka catnya akan timbul kecoklatan karena panas.Lihat gambar dibawah ini,peleknya sampai coklat banget,bahkan konsumen pemilik motor ini dalam 1 tahun sudah dua kali ganti kampas kopling assy karena selain setiap hari menempuh jarak jakarta – bogor dari cara pakai juga salah karena sering tahan tuas rem saat jalan.

pelek gosong

 

Kampas kopling sampai habis padahal baru 6 bulan pemakaian,

kampas kopling mio j (3)

 

Dudukan per kopling hancur dan pernya keluar berantakan akibatnya saat motor dihidupkan motor langsung loncat tidak bisa langsam.

kampas kopling mio j (4) kampas kopling mio j (2) kampas kopling mio j (1)

 

Roller juga cepat aus,peang…

roller

 

Rumah kopling tidak luput jadi korban,lihat permukaan rumah kopling jadi tidak rata.

rumah kopling

 

Kotoran jadi banyak menempel dibox cvtnya dan ruang cvt

cover cvt

 

Semoga jadi pembelajaran buat yang baca…

Advertisements

45 KOMENTAR

  1. mungkin prakteknya agak susah ya kang..terlebih tuas tangan kanan. susah loh mau ngerem tapi poll lepas gas.pasti ada kesisa dikit ga nunggu tangan bebas ngelepas.

    • Mungkin karena per gas matic mio rata-rata lembek, tapi anehnya walaupun lembek saat diputer agak berat/nyangkut, seperti kabel gas agak sedikit kejepit gitu.
      nggak seperti saat muter handle gas vixion, supra atau vario. rasanya ringan dan lancar.

  2. Wow.. artikel yang sangat berguna.. trs terang 2 tahun pake matic baru tau sekarang.. mungkin yang saya keluhkan selama ini terjawab sudah.. setiap 2bulan servis karena van belt selalu selip apabila tuas gas ditarik.. kata mekaniknya banyak debu dlm box cvt.. sehingga apabila tuas gas dibuka kluar bunyi cuit… tt… krn vanbelt selip..mmg sering tuas rem ditarik tp tuas gas masih dibuka karena bnyknya polisi tidur didaerah sy.. mkasih gan…

  3. pernah punya vario tekno 110, km dah hampir 50rb, cvt gak pernah dibongkar sekalipun, masih jos aksel dan top speed masih bisa 100kpj

    padahal tiap 2 minggu buat turing. 5.00 km. pp. berboncengan lewat jalur jogja-tulungagung via wonogiri, yang rutenya naik turun gunung
    cuma make 1,5 tahun jual lagi, karena. dah pernah nabrak sampe. tabung sok patah, juga pernah jatuh sampe blok crankcase pecah

    cuma heran aja, 50rb km cvt ma mesin masih jos,

  4. alhmd ane makenya gk kek gt kang,udah sdkt paham dl wkt mau beli matik.
    yg paling nyusahin tu klo macet pas tanjakan,jian nyebeli,jln dikit berhenti,dikit jln berhenti,ampe liat matik ddpn ane bau sangit,cvt ampe kluar asap.
    kapok deh kl tanjakan macet,eman2.

  5. beatfi ane waktu turing ke puncak malah ngeden… pas udah sampe atas istirahat, matiin mesin lah kok bau sangit…… ckckck jadi males kalo bawa metik kalo jalan nanjak sama macet

  6. kang, klo abis service mekaniknya setel rem belakang kekencengan ngaruh ga kang?
    sampe velg belakang saya panas banget abis dibawa jalan bentar..

  7. wah…..nice imho nih gan….
    kayaknya motor ane persis kayak gni nih…..baru 2 bln rollernya udah ancur…..perjalannya pun jakarta – bogor tiap hari…..
    tq gan info nya

  8. WTF punya saya baru jalan 7.000km barusan ganti rumah kopling 1 set dengan kampas koplingnya padahal pemakaian sudah ikuti aturan. kenapa ya? waktu dibuka, kopling dan rumahnya sama2 ngga rata…

    • tergantung dari pemakaian juga sich om kalau soal motor suka gredek ditarikan awal alias selip kopling, kalau kesalahan pemakaian bagian rumah kopling biasanya ada warna kebiruan tanda2 panas karena sering ngerem ngegas nggak pas

  9. yang ini enggak karena saya sendiri yang bawa. waktu kopling dibuka cuma diliati kalo rumah kolingnya ngga rata, ada bagian yang mengkilat sebagian lain ngga. kira2 dimana letak penyebabnya ya. ada kemungkinan salah produk atau teknisi yang servis cvt yang keliru waktu pasang kembali?

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here