pizap.com13673355599541

Pada hari senin kemarin kang coba test dari iritnya,tenaganya sampai top speednya,sekarang kang ari coba share tingkat keiritan antara pertamax plus vs v-power.Kang ari test menggunakan motor mio kang ari tahun 2005 yang sudah ganti baju mio smile.

Sebelumnya kang ari beli shell v-power pakai drigen(botol minyak) ,sesampai dirumah tangki yang isinya pertamax plus kang ari kuras habis kemudian pertamax plus kang ari takar 1 liter pakai botol takar yang biasa buat takaran tepung(alat masak) lalu kang ari tuang ke tangki,kemudian kang ari takar lagi 1 liter shellv-power dituang ke botol aqua.Kang ari juga bawa dirijen buat cadangan.Kemudian kang ari jalan berbekal 1liter pertamax plus didalam tangki,i liter shell v-power di botol aqua dan campuran keduanya di dalam drigen.(yang didalam drigen bukan untuk di komper tapi buat ngisi setelah keduanya habis.

Kang ari jalan saat itu km di speedometer menunjukkan 10.048,kang ari jalan dari rumah di bintaro sektor 4 menuju jalan ke lebak bulus (test jalanan kota) lewat bundaran pondok indah yang sering macet,muter2 dulu di perumahan pondok indah yang agak sepi lanjut ke bunderan PI ternyata betul sesampai pondok indah macet dari bundaran sampai lampu merah kolong tol depan stadion,lanjut menuju ciputat di pasar ciputat puter balik menuju rempoa lalu muter2 di daerah rempoa menuju bintaro sektor 1.Belum sampai sektor 1 ech….motor terasa mbrebet lalu mogok karena pertamax plus di tangki sudah habis dan di speedometer menunjukkan angka 10.073,setelah kang ari hitung pakai pertamax plus 1 liter dapat 25km.

pizap.com13673371558941

Kemudian kang ari masukkan 1 liter shell v-power yang ada di botol aqua,lanjut motor di starter langsung jalan menuju bintaro sektor 1,sesampai di lampu merah pizza hut belok kanan menuju pondok indah lagi (napak tilas) dan di bunderan pondok indah masih macet tapi nggak parah seperti sebelumya,sampai didepan stadion lebak bulus malah kena macet sampai lampu merah jembatan/jalan kolong menuju ciputat lanjut lagi ke pasar ciputat puter arah,sampai turunan fly over macet sampai kampus UMJ lanjut lagi ke rempoa lagi sedikit muter2 di perumahan daerah rempoa lalu lanjut lagi ke bintaro sektor satu,setelah lewat pizza hut belok kiri menuju sektor 3 pas tepat depan giant sektor motor mogok dan menunjukkan angka 10.100,setelah dihitung pakai v-power ini dapat 27km.Kemudian yang di dalam drigen dituang ke tangki untuk jalan menuju pulang.

pizap.com13673373185532

Kesimpulannya,pakai motor mio jadul dan dengan kondisi jalanan lancar macet khas jalanan ibu kota 1 liter pertamax plus dapat 25km dan pakai shell v-power dapat 27km.Lebih irit shell v-power 2km.

P1050504 P1050501

Advertisements

1 KOMENTAR

  1. sya bru aj td nyoba v-power bwt nvl,,emg tarikan lbh enteng,suara mesin garing..tp blm smpet uji top speed..

  2. Isi V-Power 3-liter 29 Apr 2013 di odometer xx218.y KM. Isi 1 April 2013 lagi di odometer xx320.y KM sekitar 3.12 liter (sampai hampir luber).
    Konsumsi BBM sekitar 32.6KM per liter.
    Terbantu dengan jalanan Jakarta yg tidak sepadat minggu-minggu sebelumnya.

    Akan saya update terus karena kondisi jalanan Jakarta yang tidak bisa diprediksi di http://www.facebook.com/groups/piaggio.liberty/

    • Saya pilih Shell karena pelayanannya.

      Kalau ngisinya sampai tumpah, petugas SPBU Shell akan meminta maaf. kalau Pertamina, pengalaman saya sampai saat ini, petugasnya cuek aja …

  3. Super sekali borosnya… Mirip sama scorpio or ninja 250 karbu.
    Ane ga pernah punya matik karbu. Tp punya matik injeksi 125, dan iritnya lebih irit dr gl jadul ane, sekitar 40rebu/5hari, pk premium. Ane minta pencerahan dr kang Ari, apakah matik non injeksi memang selalu kangen sama spbu?, trus kenapa matik2 injeksi saat ini iritnya sudah mirip dengan bebek karbu…

  4. saran sih bro, kalo ente mekanik punya standarisasi test motor model ecr40, di lakuin aja lebih akurat

    kalo dari yg ane amati, mio ga seboros itu sih, ane punya, tapi emang tergantung medan sama ridernya aja,

    untuk bbm komparenya juga ga sembarangan, misalnya ente isi pertamax plus, ente harus 3 kali bolak balik isi full tank, ane rasa tangki baru full pertamax plus murni, begitu pula dengan shell, harus 3 kali bolak balik isi, baru dah murni isinya

    terus volume kendaraan, tiap hari, tiap menit, bisa beda, posisi ente berhenti juga beda kan? misalkan jalan nanjak dikit aja pas kita berhenti kendaraan jadi lebih boros,

    karena kondisinya macet tambah gede variabel pengacaunya, berapa lama macetnya, kondisi waktu macet ridernya gmn? kadang tanpa sadar mainin gas, dll,

    saran ane, mending coba pake metode ecr40, atau kalo emang susah, bisa di lakukan uji coba trip jarak jauh bro, misalkan dari mana ke mana, di lakukan di pagi hari, biar sepi, jadi pembacaan makin jelas,

    cuma masalahnya mio tangkinya kecil, pom shell sama pertamax dikit, jadi makin susah dapet patokanya

    mau ga mau, konsumsi bbm harus pake rentan 15% plus minus, di anggap setara

    untuk performa, bisa di cek di jalan, malah paling gampang, tapi pastikan bbm uda bener2 murni dari brand tersebut, karena walau ronya sama massa jenisnya beda, yg paling berat yg kepakai dulu, ujung2nya jadi rancu

    sekian sih komen dari saya

    • Makin ngikutin standard makin bagus (bisa bikin thesis tuh dari testingnya)…
      tapi kayanya Kang Ari masih banyak keterbatasan, baik waktu, tenaga, biaya, lumayan kan sekali isi ceban-ceban…
      Untuk tahap ini lumayan lah. Ato kita-kita mau bantuin…..??

      • siiip.bloger baru belajar dan tiap hari dari pagi sampai sore standby dibengkel ngurus beres, tp diluangkan waktunya buat saling sharing di dunia maya(bukan maya ahmad dhani)

      • itulah bloger, kerjanya itu penghasilan utama, nulisnya cuma sharing, kalo di oficiali asik tuh, tapi biasanya compare antar brand ga di perbolehkan, paling kalo dapet sponsor dari yamaha misalkan, di fasilitasi alat uju ecr, palingan cuma bisa pake bbm jenis premium, pertamax, pertamax plus, susah compare pertamax plus sama shell v power, soalnya beda brand, harus di lakukan secara sangat detail, karena masalah perusahaan sih,

        wkwkwkwk

        uji kerak juga susah yah bro, soalnya runing minimal 3 bulan atau 3000 km, kalo motor bbm sekitar 50 km/l aja bisa abis berapa ratus rebu buat neliti

        paling gampang mungkin test dyno, dengan runing beberapa puluh kali dan di cari angka terendah dari masing masing variabel

        xixixiix

        bisa bisa penelitian ente di jadin thesis,

  5. Anda tinggal di JAKARTA, sibuk dan tidak sempat memanjakan diri, saya memberikan layanan PIJAT & SPA Di tempat anda (Rumah, Kostan, Perkantoran, Apartemen, Hotel maupun Motel) Dengan waktu yg Anda tentukan sendiri, saya menyediakan jasa : PIJAT/URUT TRADISIONAL, PIJAT REFLEKSI dan PIJAT LULUR untuk pria dan wanita.
    Perkenalkan Saya WILLY adalah seorang tenaga pria muda dan bersih yg bekerja sendiri memberikan jasa pijat berkualitas dan mempunyai standard dengan harga terjangkau.
    TIDAK MENERIMA PLUS-PLUS
    KHUSUS PANGGILAN WILAYAH JAKARTA, Call: 02191739181 / 08569437895 / PIN 237E6D26

  6. 1 liter cuma 25 Km..? buseeeettttt…. mio sporty saya tahun 2011, 1 Liter Premium mampu 40 Km pak.. malah jombang-malang 110 Km cuma butuh premiu Rp 15.000 (6500/liter)… tapi kondisi jalan lancar.. heheheh

  7. mungkin mio karbu cocoknya minum premium mas kalo diliat dari rasio kompresinya yg rendah, mungkin bisa lebih ngirit kantong malahan tapi tetep yah tarikan kalo pake v-power mantap poll

Tinggalkan Balasan ke Joko Sujarwo Batal balasan

Please enter your comment!
Please enter your name here